fbpx

App Store bakal buang Twitter?

WASHINGTON: Hartawan Elon Musk mendakwa Apple Inc mengancam untuk menyekat Twitter daripada aplikasi, App Store.

Dakwaan tersebut dibuat oleh Ketua Pegawai Eksekutif Tesla itu dalam beberapa siri ciapan di Twitter tanpa mengemukakan sebab untuk berbuat demikian.

Malah, Musk juga mendakwa pembuat iPhone itu sudah menghentikan pengiklanan di platform media sosial tersebut.

Menurut pemilik Twitter itu, Apple meminta Twitter untuk melakukan proses moderasi kandungan.

Tindakan tersebut bukan sesuatu yang luar biasa memandangkan syarikat itu secara rutin menguatkuasakan peraturan dan sebelum ini pernah membuang aplikasi lain seperti Gab dan Parler.

“Apple sebahagian besar sudah berhenti mengiklan di Twitter. Apakah mereka membenci kebebasan bersuara di Amerika?,” kata Musk dalam satu ciapan.

Musk dalam ciapan lain di Twitter turut tag akaun Ketua Pegawai Eksekutif Apple, Tim Cook dengan mempersoal `apa yang sedang berlaku?’.

Setakat ini, Apple Inc masih belum memberi sebarang komen berhubung perkara ini.

Berdasarkan laporan dari firma Pathmatics, syarikat itu membelanjakan kira-kira AS$131,600 (RM593,180) bagi iklan Twitter antara 10 dan 16 November, menurun daripada AS$220,800 (RM995,205) antara 16 dan 22 Oktober lalu, seminggu sebelum Musk memeterai perjanjian dengan Twitter. – REUTERS

Ikuti kami di saluran media sosial : Facebook, Twitter, Instagram, Youtube, Telegram & TikTok

BERITA BERKAITAN