fbpx

‘Andai kita berdoa Persebaya kalah…’

MALANG: Datuk Bandar Persebaya, Eri Cahyadi berkongsikan luahan hatinya menerusi akaun Instagram mengenai tragedi negara yang menggemparkan sejarah bola sepak dunia.  

Jelasnya, sekiranya kemalangan jiwa dapat dielakkan dengan memberikan kekalahan kepada pasukan bola sepak Persebaya Surabaya, sudah tentu ramai yang akan berdoa begitu.  

Katanya, bola sepak tidak setanding dengan nyawa manusia dan tiada harga yang mampu diletakkan sekiranya nyawa dapat ditukar ganti. 

“Adakah yang bisa menukar dan mengembalikan jiwa yang hilang? 

“Bukankah kita sepakat dan sering membaca tulisan di kain rentang penyokong: Tiadak ada bola sepak setanding harga nyawa manusia,” tulisnya lapor Kompas.com. 

Bahkan, kata Eri, lebih baik penonton berdoa Persebaya kalah apabila akhirnya terpaksa menerima hakikat kehilangan banyak nyawa akibat ketidakpuasan hati penyokong Arema yang tewas 3-2 kepada pasukan lawan.  

Lebih memilukan hati katanya, bagaimana perasaan seorang ibu yang kehilangan anaknya akibat rusuhan di Stadium Kanjuruhan. 

“Pasti ada ibu yang meraung dalam tangis menatap si kecil yang terbujur kaku. Andai kita berdoa Persebaya kalah semalam, tragedi terburuk dalam sejarah bola sepak Indonesia mungkin tidak terjadi.

“Sudah tentu hari ini, ada ayah yang akan bergurau senda dengan anaknya, ada ayah yang akan bangun pagi menghidupkan motor dan menghantar anak mereka ke sekolah. 

“Namun kita sedar, tiada sesiapa yang boleh meramalkan apa bakal terjadi. Semua yang berlaku perlu menjadi refleksi kepada diri kita,” katanya.  

Ikuti kami di saluran media sosial : Facebook, Twitter, Instagram, Youtube, Telegram & TikTok

BERITA BERKAITAN