fbpx

8 Disember 2021, 11:39 am

  TERKINI

Soal kahwin bukan hal kepentingan peribadi – Shuib Sepahtu

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on email
Share on telegram

PUTRAJAYA : Pemergian Allahyarhamah Siti Sarah Raisuddin, sejak dua bulan lalu masih dirasakan terlalu baru dan untuk memikirkan soal pengganti posisi isteri pada waktu ini bukanlah keutamaan buat pelawak dan usahawan terkenal, Shuib Sepahtu.

Malah, duda berusia 37 tahun ini mengaku sukar untuk memikirkan soal pengganti atau teman hidup ketika ini apalagi tumpuannya adalah pada empat orang anak yang masih kecil.

“Saya tak kisah menjadi ibu dan ayah buat mereka dalam masa yang sama setelah arwah Sarah pergi. Sebab itulah tak terfikir pasal kahwin lagi.Kadang-kadang saya fikir, bagaimana pula perasaan arwah di sana.

“Jadi bab jodoh ini saya tak berani nak cakap panjang kerana ia adalah percaturan Allah SWT dan saya percaya pada ketentuannya. Saya tidak menolak jodoh, sebab apa yang diberikan Allah adalah yang terbaik buat saya.

“Tetapi, tak boleh juga cakap yang saya tidak akan berkahwin lagi sebab mungkin saya muda lagi, 37 tahun, dan saya ada anak empat orang, sudah tentu mereka memerlukan kasih seorang wanita,”katanya.

Shuib berkata demikian semasa ditemui di majlis Indigital Music Night di Restoran D’Empangan Udang Galah, di sini, semalam.

Selain itu, kongsi Shuib, ibunya juga bersikap realistik dengan situasi yang dialami olehnya namun menghormati segala keputusan dirinya sebagai bapa kepada empat orang permata hatinya itu.

“Mak saya pun kata saya masih muda. Sebagai lelaki, sudah tentu saya nak ada rasa berkasih sayang, ada nafsu, apalagi dengan ada anak-anak kecil yang perlukan kasih sayang seorang wanita, ibu. Tapi semua itu saya serah kepada Allah mengenai soal jodoh saya pada masa hadapan,”katanya.

Ditanya pula sama ada dirinya mahukan wanita yang sama seperti arwah isterinya, andai ditakdirkan bertemu jodoh dengan wanita lain selepas ini, Shuib bagaimanapun mengaku enggan.

“Saya tak mahu ada persamaan sebab Sarah berada di dalam kelasnya yang tersendiri. Cuma ada kriteria yang saya akan tetapkan. Kahwin ini bukan untuk kepentingan peribadi saja tapi untuk kepentingan anak-anak dan keluarga.

“Kalau dia berjaya mencuri hati anak-anak saya, mungkin dialah orangnya. Sebab yang lebih penting adalah mereka. Mereka pun pernah ada ibu, pastinya mereka mahu membesar dengan sentuhan seorang ibu dan tanggungjawab sayalah untuk memilih orang yang tepat,” katanya.

Dalam pada itu, Shuib juga tidak menolak bimbang bertemu dengan wanita yang mengambil kesempatan terhadap dirinya sementelah mungkin status dan kestabilan kerjaya serta kewangannya dilihat meyakinkan bagi sesetengah wanita.

“Iyalah, takut juga namun saya berharap dalam meniti masa hadapan ini, saya lebih berhati-hati. Sudah tentu saya mahukan yang terbaik untuk anak-anak saya.

“Cuma buat masa sekarang, belum ada,”katanya merujuk kepada mana-mana wanita yang cuba mendekati.

Selain itu, dalam perkembangan lain mengenai anaknya, Ayash Affan, Shuib bersyukur anak bongsunya itu kini semakin membesar dengan sihat selain mudah dijaga.

“Ayash adalah seorang anak yang sangat luar biasa. Dia tiada masalah langsung, senang jaga, tak banyak merengek dan bayi yang sangat baik.

“Alhamdulillah, dia juga menunjukkan perkembangan kesihatan yang sangat baik. Dia dilahirkan seberat 1.8 kilogram (kg) dan kemudian saya ambil dia ketika beratnya 2.6 kg dan kini beratnya sudah 4.1 kg,” katanya.

Ayash dilahirkan pada 6 Ogos lalu melalui kaedah pembedahan di Hospital Canselor Tuanku Muhriz (HCTM), Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM), iaitu tiga hari sebelum arwah ibu, Siti Sarah menghembuskan nafas terakhir akibat COVID-19.

Allahyarham Siti Sarah menghembuskan nafas terakhir di unit rawatan rapi (ICU), HCTM, UKM akibat COVID-19 pada jam 5.13 pagi, 9 Ogos lalu.

Arwah Siti Sarah meninggalkan suami dan empat cahaya mata, Uwais Alqarni, 10, Dzahira Talita Zahra, 8, Ariq Matin, 6, dan Ayash.

POPULAR

KOSMO! TERKINI