Itu antara dialog biasa dalam rumahtangga. Mungkin si suami sudah terbiasa mengarah isteri tanpa menyelami letih atau sibuknya isteri sepanjang hari di rumah sebagai pengurus hal ehwal rumah, manakala di pejabat sebagai kakitangan swasta atau kerajaan.

Jika ditambah tolak waktu kerja isteri, ternyata si isteri sudah kerja melebihi kadar biasa tanpa rehat yang cukup, apatah lagi bayaran tambahan. Perlu diingatkan ketika akad disambut dahulu, perjanjian sebuah rumahtangga bukan perjanjian antara ‘tuan’ lelaki dengan seorang hamba wanita, tetapi perkongsian hidup antara dua manusia yang punyai hati dan perasaan.

Masih segar dalam ingatan pada pagi Jumaat 23 Julai 1999, ketika Mantan Menteri Besar Kelantan, Almarhum Datuk Nik Abdul Aziz memberi khutbah nikah pada hari perkahwinan penulis. Beliau mengahwinkan penulis sebagai wakil wali kepada mentua penulis.

“Dalam rumah tangga nafkah batin bukan hanya hubungan kelamin tetapi turut melibatkan usaha menjaga hati isteri. Layan dia dengan baik dan kasih sayang. Jangan kecilkan hati pasangan. Kalau kita mahu isteri menjaga hati kita, kita juga perlu menjaga hati mereka.”

Pesanan Tuan Guru itu ternyata disebut Allah sebagaimana firman-Nya bermaksud:
“Dan hendaklah kamu beribadat kepada Allah dan janganlah kamu sekutukan Dia dengan sesuatu apa jua dan hendaklah kamu berbuat baik kepada kedua ibu bapa, kaum kerabat, anak yatim, orang miskin, jiran tetangga yang dekat, jiran tetangga yang jauh, rakan sejawat, orang musafir yang terlantar dan hamba yang kamu miliki. Sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang yang sombong takbur dan membangga-banggakan diri.” (al-Nisa’ 4:36).

Sebahagian ulama tafsir mentafsirkan perkataan ‘teman sejawat’ sebagai isteri (Tafsir Ibn Kathir). Dengan makna ini, berbuat baik kepada isteri adalah tuntutan agama yang perlu dilaksanakan suami. Berbuat baik itu pula luas maknanya dan turut merangkumi aspek menjaga hati.


BUKAN TUAN DENGAN HAMBA

Menjaga hati atau batin isteri turut ditegaskan oleh Rasulullah SAW ertinya: “Janganlah kamu merotan (memukul) isterinya seperti memukul hamba, kemudian menyetubuhinya di akhir hari (malam).” - Sahih Bukhari

Hubungan suami isteri dalam rumahtangga bukanlah hubungan hamba (isteri) dan tuan (suami)! Bukan juga hubungan pembekal bahan mentah (suami) dan pengutip hasil (isteri). Ia adalah hubungan kasih sayang yang dihalalkan Allah dengan lafaz akad yang diiktiraf-Nya. Lafaz itu pula sangat mudah, semudah “Aku terima nikahnya”.

Pun begitu, tanggungjawab dan kesan lafaz itu akan menjadi sebab penentuan lokasi kita di akhirat kelak sama ada syurga atau neraka.

Pernah sekumpulan pelajar perempuan yang ditugaskan menyediakan minuman acara padang terpaksa bersusah payah mengangkat stok air dan ais yang sangat berat.

Pada waktu itu beberapa pelajar lelaki sedang asyik melayan telefon pintar di tepi padang, para pelajar perempuan terpaksa meminta bantuan mereka, lalu dengan selamba mereka menjawab: “Itu bukan kerja kami. Angkatlah sendiri!”
Nampaknya lelaki sebegini sudah hilang harga diri atau masih keliru tentang jantina mereka!

Apabila berbicara perihal lelaki budiman yang tidak hanya tahu mengarah isteri atau orang perempuan untuk membuat kerja lelaki, kisah nabi Musa a.s. ini sangat relevan dikongsi. Ayuh tadabbur ayat ini:

Firman Allah ertinya: “Setelah Musa menyempurnakan tempoh kerjanya itu (sebagai mahar perkahwinannya) dan (mendapat izin) berjalan dengan isterinya (kembali ke Mesir), dia lihat (dalam perjalanannya itu) api dari sebelah Gunung Tursina. (Ketika itu) dia berkata kepada isterinya: “Berhentilah (duduk di sini); sesungguhnya aku lihat api, semoga aku dapat membawa kepada kamu sesuatu berita dari situ, atau sepuntung daripada api itu, supaya kamu dapat memanaskan diri.” (al-Qasas 28:29).

Aduhai! Nabi Musa minta permaisuri hatinya yang jauh lebih lemah fizikalnya agar duduk dan tunggu. Kerja berat mencari api atau berita ketika gelap malam di sebuah padang pasir selayaknya dilakukan oleh suami yang jauh lebih kuat. Nabi Musa tidak pula mengarahkan isterinya melakukan kerja itu.


KISAH BUDIMAN RASUL

Sikap Nabi Musa ini patut dicontohi semua suami atau lelaki termasuklah penulis sendiri. Bahkan sifat ithar (mengutamakan hak orang lain) Baginda pernah dipamerkan ketika membantu dua perempuan yang diabaikan lelaki tempatan Madyan:

Firman Allah ertinya: “Dan ketika dia (Musa) sampai di telaga air negeri Madyan, dia dapati di situ sekumpulan lelaki sedang memberi minum (binatang ternak masing-masing tanpa mempedulikan orang lain), dan dia juga dapati di sebelah mereka dua perempuan sedang menahan kambingnya. Dia (Musa) bertanya: “Apa hal kamu berdua?” Mereka menjawab: “Kami tidak boleh memberi minum (kambing kami) sehingga penggembala itu membawa balik binatang ternak mereka; dan bapa kami seorang yang terlalu tua umurnya (tidak mampu melakukan kerja ini).” Musa pun memberi minum kepada binatang ternak mereka, kemudian dia pergi ke tempat teduh lalu berdoa dengan berkata: “Wahai Tuhanku, sesungguhnya aku sangat berhajat kepada sebarang rezeki pemberian yang Engkau berikan” (al-Qasas 28:23).

Hebat sekali lelaki sejati bernama Musa a.s. ini. Walaupun keletihan menempuh perjalanan jauh dari Mesir, mata Baginda peka melihat orang dalam kesusahan lalu dibantu tanpa syarat.

Itu kisah nabi Musa a.s., bagaimana pula Rasulullah bersama isterinya? Aishah r.ah. bercerita ertinya: “Al-Aswad pernah bertanya Aishah apa yang biasa dilakukan oleh Rasulullah ketika bersama keluarganya. Beliau (Aishah) menjawab: “Baginda selalu membantu ahli keluarganya. Apabila masuk waktu solat, Baginda akan keluar untuk solat.” - Sahih Bukhari

Ayuh! Semua lelaki dan suami! Jadilah gentleman atau lelaki budiman. Jangan sampai kurniaan fitrah ini ditarik oleh Allah, lalu kita hilang hebat menjadi ‘perempuan dalam tubuh lelaki lembik yang pemalas.’