fbpx

Buli siber jelmaan dendam kesumat, sisi gelap

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on email
Share on telegram

BERITA di Singapura, seorang pelajar Menengah 4, usia 16 tahun, membunuh pelajar menengah 1 di sebuah sekolah tinggi menggunakan kapak yang dibeli secara dalam talian, amat mengejutkan.

Biarpun berlaku di negara jiran, dari sudut psikologinya, banyak perkara perlu diambil kira di zaman ‘segalanya berada di hujung jari’ ini.

Bukan hendak mendahului bicara di kamar perbicaraan mahupun di bilik kecil siasatan, ‘lakonan’ apa yang dicorakkan di rumah, ‘lakonan’ apa yang dihidangkan di media, ‘lakonan’ apa yang ‘diwatakkan’ di persekitaran luar, mampu ‘mengetuk’ sisi gelap seseorang.

Tak keterlaluan, moral anak-anak semasa di sekolah juga boleh mempengaruhi segala-galanya, mungkin ada yang tertekan akibat kerap dibuli, diejek atau diberikan gelaran tertentu.

Dendam yang terkumpul dalam hati, mungkin ‘membisik’ pemikiran yang ‘sangat sakit’ untuk membalas dengan sesuatu yang memuaskan pelaku.

Kita semua pernah melalui zaman sekolah, betapa ejek-mengejek, dibuli, digelar dengan sesuatu yang jelik, seakan-akan ‘diharuskan’ untuk dialami. Tetapi pernah atau tidak, kita sesama rakan (khususnya di sekolah), memikirkan bahawa ‘dendam’ itu selamanya berkurung dalam hati, tunggu masa untuk ‘dijelmakan’ menjadi tindakan ganas, jika tidak diubati.


Sebab itu, usah mengata orang itu ini. Kerana kita tidak tahu, apa tindakan orang yang kita kutuk itu akan buat terhadap kita esok lusa. Sangat bahaya.

Bagaikan kertas (mewakili hati seseorang) yang dironyokkan setiap kali dikatakan sesuatu yang buruk mengenainya, apabila kita membuka kembali helaian kertas itu, apakah keadaan akan kembali sediakala, walaupun kita meminta maaf? Tidak. Masih berbekas garis-garis ronyok, bukan?

Itu cakap-cakap di depan. Di ruangan komentar kebanyakan platform media sosial, lagi menakutkan. Buli siber bagaikan ‘haram yang menyeronokkan’ bagi sesetengah orang tanpa memikirkan apakah kesan dalaman dialami mangsa.

Seorang penulis buku terkenal di Amerika Syarikat pernah menulis mengenai ‘jenayah buli’: “Orang yang mencintai diri sendiri, tidak menyakiti orang lain. Semakin kita membenci diri sendiri, semakin kita mahu orang lain menderita”.

Buli, penderaan mental dan fizikal, semuanya barah yang memicu dendam. Orang yang dibuli, orang yang kena buli, masing-masing ada pengalaman persekitaran yang membentuk hati mereka.

 

Metra Syahril Mohamed ialah Penolong Pengarang Berita Utusan Malaysia