Agensi berita Reuters melaporkan, Adel al-Jubeir menyifatkan laporan tersebut tidak menampilkan perkara baharu yang sebelum ini sudah pun disebarkan menerusi media.

“Laporan itu mengandungi tuduhan yang tidak berasas dan mencabar kredbilitinya sendiri,” kata Adel menerusi Twitternya. - AGENSI