Terlibat dengan isu ‘konfrontasi dengan pak guard’ dan kini dipersalahkan apabila gagal menyempurnakan sepakan sewaktu situasi penalti penentuan ketika JDT kalah kepada Pahang dalam perlawanan akhir Piala Malaysia, peminat lebih banyak berkisah mengenai hal-hal yang tiada kaitan dengan bola sepak berbanding bercerita mengenai bakat besar bekas penyerang Kelantan itu.

Mulai musim depan, Norshahrul yang mesra dengan panggilan Mat Yo akan menyarung jersi ATM, tetapi dia menafikan isu-isu berkenaan mempengaruhi keputusannya untuk meninggalkan JDT yang disertainya pada 2013.

Pemain berusia 28 tahun kelahiran Besut, Terengganu itu turut menafikan layanan buruk yang di­terima daripada para penyokong dan peminat bola sepak menjadi punca dia mengubah haluan.

“Perpindahan saya ini tiada kaitan langsung dengan tekanan atau laya­nan buruk yang saya teri­ma selama ini, sebaliknya saya menyertai ATM kerana mahu mencari peluang ber­aksi dengan lebih banyak.

“Oleh itu, jangan kaitkan perpindahan saya ini kerana tekanan daripada peminat atau kontroversi dahulu kerana tidak mempengaruhi langsung keputusan yang saya buat ini,” katanya di sini semalam.

Nama Mat Yo yang pernah dinobatkan sebagai penyerang terbaik negara pada 2010 semakin menjadi bualan peminat setelah isu perpindahannya dari pasukan Kelantan ke JDT pada tahun lalu.

Selain itu, insiden pergaduhan isterinya dengan seorang pe­ngawal keselamatan serta insiden membuang pingat ke dalam tong sampah menyebabkan pemain itu dipersendakan oleh penyokong dan peminat yang menghukumnya tanpa usul periksa.

Terbaharu, ialah apa yang berlaku di Stadium Nasional pada Sabtu lalu, yang menyebabkan sebahagian peminat JDT menyalahkannya.

“Saya tidak mampu untuk menghalang atau menutup mulut mereka. Sudah lumrah kehidupan kalau kita buat baik orang tidak akan kata apa-apa, tetapi kalau kita buat silap, memang menjadi buah mulut.

“Ya, kadang-kala saya juga ter­sing­gung dengan layanan peminat terhadap saya, hingga apa yang saya dan isteri buat menjadi bahan untuk mereka gosipkan di laman sosial. Tetapi itu semua tiada kaitan langsung dengan perpindahan saya ke kelab baharu,” katanya.

Ditanya dakwaan dalam laman sosial mengatakannya semakin sombong di luar padang Mat Yo berkata perkara itu tidak benar.

Katanya, sebenarnya sikapnya tidak banyak bercakap dan pemalu yang mungkin menyebabkan ramai orang tersalah tafsir tentang dirinya.

“Rakan-rakan seperjuangan saya lebih mengenali siapa diri saya yang sebenar,” jelasnya.

Prestasi Mat Yo dilihat semakin menurun dan lebih banyak berada di bangku simpanan musim ini selepas dihimpit kecederaan selain kehadiran beberapa bintang luar di dalam pasukan JDT.

Ini juga menyebabkan pemain itu membuat keputusan mencari tapak baharu musim depan.

Mat Yo yakin jurulatih ATM, B. Sathianathan yang pernah membimbingnya ketika bersama Kelantan dahulu mampu memulihkan semula reputasi dan imejnya sebagai antara penyerang terbaik negara.

“Beliau (Sathianathan) sudah mengenali cara permainan saya dan banyak membantu dalam memperbaiki kemahiran saya di atas padang. Oleh itu, saya harap dia dapat membimbing saya semula.

“Buat masa ini saya masih tidak berpuas hati dengan prestasi saya yang menurun sedikit, tetapi jika dapat banyak peluang bermain saya rasa saya mampu bangkit semula ke tahap sebenar,” katanya.