Dia mendedahkan satu maklumat yang menurutnya perlu dibocorkan sebelum terlambat.

Ia membabitkan soal kawasan pilihan raya. Walaupun isu ini bukan baharu atau luar biasa namun ia perlu dimaklumkan supaya nanti nasi tidak menjadi bubur.

Pihak pembangkang sekarang bukan macam yang dulu-dulu. Mereka sudah ada duit. Mereka ada dua negeri yang amat kaya iaitu Pulau Pinang dan Selangor.

Ditambah dengan semangat mahu menakluki negara Malaysia ini pada PRU akan datang, tindak-tanduk mereka cukup istiqamah.

Konon ceritanya DAP dan pakatan pembangkang lain sedang menjalankan kerja-kerja sulit mereka mendaftarkan pengundi dari satu kawasan ke kawasan lain secara agresif sekali.

Mereka mengalihkan pengundi tegar mereka dari satu kawasan yang majoriti besar ke satu kawasan lain bagi membolehkan mereka menang di situ.

Pengundi itu tidak semestinya akan berpindah secara fizikal. Hanya alamat sahaja yang berubah. Semasa pilihan raya nanti mereka akan mengundi di kawasan alamat baharu itu.

Misalnya kita ambil contoh di Parlimen Seputeh yang majoriti DAP cukup besar melebihi 50,000 undi. Kempen dilakukan secara sis­tematik menukar pendaftaran pengundi dari situ, contohnya ke kawasan yang BN menang terlalu kecil, termasuk di bawah 1,000 undi.

Menurut maklumat itu ia sedang dilakukan di mana-mana. Bagi menjaga sensitiviti maka tidak perlulah saya sebut di mana kempen-kempen penerangan dan proses itu dijalankan.

Pernah dulu saya mendengar ramai pengundi dari kawasan Kedah bersempadan dengan Pulau Pinang kononnya dipindahkan ke Pulau Pinang bagi memastikan DAP terus memerintah negeri itu.

Mereka cukup fokus dalam strategi ini. Saya tidak pasti apakah parti lawan daripada pembangkang itu sedar mengenai perkara ini?

Saya tidak pasti apakah BN sendiri pun melakukan perkara yang sama?

Apakah peranan Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR) dalam hal ini? Apakah mereka sedar berlakunya lonjakan pengundi yang luar biasa dalam sesuatu kawasan. Jika berlaku apakah tindakan mereka?

Bagi saya ini semua ialah strategi untuk berperang. Siapa bijak dialah yang menang. Siapa lambat dialah yang kena pancung.

Bahasa Melayu penyatu negara besar Indonesia

KAJIAN oleh penyelidik UKM terhadap sekumpulan pelatih PLKN bukan Melayu yang didapati tidak boleh bertutur dalam bahasa negara sendiri amat memalukan kita semua. Bukan mereka bodoh atau OKU lembam, kerana rata-rata memperoleh pangkat A subjek itu dalam SPM.

Ekoran itu keluarlah kenyataan itu dan ini daripada pelbagai pihak kerajaan. Maka kedengaranlah suara kita perlu memperkasakan itu dan ini.

Berbeza dengan di Indonesia. Pada tahun 1928 satu sumpah dikenali sebagai Sumpah Pemuda telah menyatupadukan ribuan etnik dan suku kaum negara besar itu menjadi 1Indonesia melalui bahasa Melayu. Ia dilakukan atas iltizam politik yang tiada tolok-bandingnya.

Ternyata ia berkesan. Dari Papua sehingga ke Aceh mereka bertutur satu bahasa, satu loghat dan dialek Indonesia Raya yang tidak berubah. Orang Cina Indonesia bertutur tiada beza dengan orang pribumi dan sukuan etnik daripada 250 juta rakyat negara itu.

Maka itu diperingati Sumpah Pemuda itu semalam. Renungi mesej Presiden baharu Indonesia Joko Widodo dalam Facebooknya sempena hari keramat republik itu. Semoga kita mendapat iktibar daripada mereka. (Bahasanya tidak diubah)

IR H JOKO WIDODO

Hari ini kita memperingati Sumpah Pemuda 1928, sejarah Sumpah Pemuda adalah ‘sejarah kesadaran’ bagi Pemuda Pemudi Indonesia dari mana pun ia berasal, dari manapun ia berorganisasi, dari manapun ia punya asal usul, di saat itu kesadaran akan persatuan sebagai bangsa Indonesia menjadi teramat penting.

Sumpah pemuda, merupakan buah dari dialektika bahwa untuk mencapai kemerdekaan itu yang pertama-tama harus dilakukan adalah ‘Persatuan’.

‘Persatuan’ adalah gagasan dasar yang mampu melahirkan kemerdekaan Indonesia pada tahun 1945. Konsepsi Persatuan inilah yang menjadikan negara kuat dan landasan dari Persatuan adalah kesamaan mimpi, kesamaan cita-cita dan bersatu dalam tindakan.

Bung Karno pernah berkata dalam peringatan Sumpah Pemuda di tahun 1958 “Janganlah kita mengambil abu-nya Sumpah Pemuda, tapi kita harus mengambil api-nya Sumpah Pemuda” Menurut Bung Karno, Api-nya Sumpah Pemuda itu ‘Semangat’, Api-nya Sumpah Pemuda itu Mencintai Tanah Air dengan seluruh jiwa, Api-nya Sumpah Pemuda itu Menjunjung Bahasa Indonesia sebagai buah dari rasa Persatuan itu.

Mencintai Tanah Air dengan romantika-nya, dengan dialektikanya, dengan dinamika-nya harus dimiliki oleh pemuda-pemudi Indonesia. Kita bukan bangsa ‘yang tiba-tiba lahir’, kemerdekaan kita tidak diberi bangsa penjajah, tapi kita merebutnya dengan revolusi bersenjata lalu sepakat mendirikan sebuah bangsa, membangun peradabannya.

Menjunjung tinggi Bahasa Indonesia adalah salah satu Sumpah Pemuda, tapi apakah kita sudah menghormati bahasa kita? Apakah kita meletakkan bahasa Indonesia dalam alam pikiran kita? Apakah kita merasa bangga menggunakan bahasa Indonesia.

Sebagai orang tua kita lebih bangga anak-anak kita ‘nyerocos’ menggunakan bahasa Inggris, ketimbang bahasa Indonesia karena bahasa Inggris dianggap lebih superior ketimbang bahasa sendiri. Bahasa Indonesia yang indah itu dirusak dengan bahasa campuran seperti Indonglish, kita menjadi bangsa yang gagap terhadap bahasa sendiri.

Untuk meloncati peradaban jauh ke muka, salah satu syaratnya adalah kita harus bangga terhadap bahasa sendiri, bangga terhadap Bahasa Indonesia.

Mengapa RM10,001 bukan RM20,001?

GAJI RM10,000 atau RM15,000 adakah dianggap sebagai sudah kaya dan mewah?

Ia tinggi sedikit sahaja daripada di bawah RM10,000. Jika anak-anak ramai, bersekolah, isteri tidak bekerja dan tinggal di bandar besar maka gaji ba­nyak itu bukanlah mewah.

Malah itulah kategori gaji sederhana yang paling banyak terbeban dan mencabar sekarang ini. Ia dikenali sebagai middle income syndrome.

Ekoran pengumuman menteri yang bijaksana mengenai pengawalan subsidi minyak, ramai golongan itu sekarang tengah marah-marah. Ada yang merungut-rungut dengan saya.

Mengapa tidak dimulakan pada peringkat RM20,001 kata mereka? Dengan kos hidup yang terlalu menekan apakah gaji RM10,001 itu sudah cukup besar?

Saya menasihatkan bapak menteri tadi timbangkanlah semula formula itu.

Saya bimbang langkah itu akan menaikkan kemarahan yang tidak pasal-pasal di kalangan golongan kategori tersebut.