“Setiap sajak tercipta adalah suatu konsentrasi yang lengkap antara fikiran dan perasaan saya secara konsekuen yang selesai. Tidak ada berbelah bagi dengan apa pun juga…ertinya saya tidak pernah di luar ciptaan saya,” Hal yang sama diajukan oleh A.B. Husny dalam temu ramahnya dalam Gelanggang Filem Mac 1962. Masuri mempertegaskan lagi: “Sajak itu cukup terasa ke dalam sumsum jiwa, saya membicarakan hal masyarakat dalam keadaan yang sebenarnya.”

Katanya, dia dapat menghayati persoalan puisinya itu secara total. “Memang saya membaca Dylan.” Kata Masuri S.N, “tetapi yang ada adalah karya saya sendiri, saya hidup dalam Ini Nasi yang kusuap,” katanya. Puisinya amat bernas: “Ini nasi yang kusuap/pernah sekali menjadi padi harap/melentok dipuput angin pokoknya kerap/tenang berisi tunduk menatap.”

Dan dalam rangkap akhirnya betapa besarnya budi dan jasa pak tani kepada kehidupan termasuk diri penyair. Padi menjadi beras, dan beras menjadi nasi lalu menjadi darah daging yang menghidupkan. Ini semuanya bermula daripada pengorbanan pak tani “jadi yang ku telan bukan berasal dari padi/ tapi dari urat nadi seluruh pak tani”.

Ekspresi Masuri dalam puisinya mudah difahami. Ini diakui oleh pengkritik puisi Ali Haji Ahmad bahawa bersama Tongkat Warrant, Masuri bersaingan merebut tempat sebagai tokoh puisi Melayu. Masuri S.N dengan Bunga Sakura dan Ros yang kupuja (Berita Malai 5 Sept. 1944) ditulis di Zaman Jepun. Masuri berubah dengan cepat, meninggalkan pengucapan yang klise. Dia tidak memuluk-mulukkan ekspresinya. Kita dapat merasakan kedinamikannya: Dalam puisinya “Tak Peduli” dia berkata “Sekali ini aku tidak peduli/kegusaran malam bintang-bintang malap/meski yang lain menyambut sunyi/di atas dasar yang satu terang atau gelap/aku tetap berdiri.”

Masuri S.N. bersama-sama Muhammad Arif Ahmad (MAS) dan Keris Mas menubuhkan Angkatan Sasterawan 50 (Asas 50) di Singapura. “Sastera Untuk Masyarakat” itulah keyakinan dan falsafah Asas 50. Apa yang ditulis dan yang menjadi ilham adalah untuk masyarakat. Mereka yakin sastera boleh menjadi tonggak perjuangan, melawan penindasan dan berjuang untuk membebaskan rakyat daripada dogma tahayul.

Dalam tulisan saya Dian yang tak Kunjung Padam (Dewan Bahasa April 1963) saya dapat merasakan kepekaannya untuk mengabdi dan melestari puisi-puisi sebagai wahana pengabdian kepada agama, bangsa dan negaranya. Ada nada serius dan keperhatinannya kepada generasi baharu. Dia bukanlah seorang romantik-idealis, dia seorang guru yang pedagogik, lebih realistik dan mempunyai visi moral bagi kemajuan dan tamadun bangsanya.

Benarkah Masuri itu serius orangnya? Tetapi Masuri S.N secara peribadi orangnya mudah tertawa dengan lelucon temannya. Dia boleh menerima apa saja kisah temannya, dan boleh makan santai di restoran mana pun. Waktu Masuri ikut bersama dengan 30 peserta lain menongkah arus Sungai Tembeling ke Kuala Tahan pada tahun 2000 dalam jelajah Pengucapan Puisi Dunia Kuala Lumpur 2000, dia dalam kelompok saya dalam perahu lancang kami. Dalam perahu itu ada lapan orang, saya duduk di samping Masuri, di hadapan kami duduk penyair wanita Thai, Chiranan Pitpreecha dan rakan yang lain. Penyair Thai ini yang juga aktivis sewaktu kebangkitan pelajar golongan kiri menghadapi tentera Thailand melarikan diri ke banjaran gunung.

Masuri S.N dan saya sama-sama bekas pelajar MPSI Tanjung Malim, apa yang kami omongkan? Sudah pasti tentang dewan makan, ‘Loceng Agong’, siapa yang menjadi ‘Jambu Maktab’, main badminton pukul 3 pagi, hantu berlari di Dewan Maktab, nasi kawah, Pak Katan, Sungai Bernam dan tentang pensyarah. Masuri ketawa terpingkal-pingkal waktu bot menunda arus, dan air menyimbah kami, setengah kuyup dan di depan kami penyair wanita Thai itu basah bajunya. “Ha kan, dah basahh...” katanya tahu sahajalah apabila basah tentulah terbayang pada kulitnya yang putih melepak. “Ini bukan untuk puisi ya Pak Masuri!” dia ketawa meninggi.

“Tak Guna Mesra!” saya menyebut tajuk puisi Masuri yang pernah saya ulas. “Dan ini air yang menyimbah, pernah sekali bajunya basah!”..kami sama-sama tertawa. Agaknya penyair wanita itu perasan dan ikut sama tertawa. “It’s so good, so cool now, wonderful journey, We are lucky!” omelnya. “Hehe masih ingat ya Sungai Bernam?” katanya. “Saya tak pandai berenang, kalau terbalik habislah kita!” sambung Masuri lagi. Malam itu kami beria-ia membaca puisi di restoran sampai larut malam. Guncah air Sungai Tembeling sampai kini mengalir dalam kenangan. Kata kawan kami penyajak Pahang, ini laluan Mat Kilau menyeberang ke Kalantan. Wah! Besoknya perjalanan pulang, lebih lancar kerana menghilir ke muara. Bas kami menderu laju menuju Kuantan untuk acara selanjutnya.

Masuri bin Salikun (Masuri S.N) dilahirkan pada 11 Jun 1927 di Singapura. Dia bersekolah di Sekolah Melayu Teluk Kurau dan Geylang (1933-1940). Dia menjadi guru pelatih sehingga 1946 sebelum memasuki Maktab Perguruan Sultan Idris Tanjung Malim. Di Tanjung Malim, dia menemui lubuk emas bagi mengasah bakat penulisannya. Dia membaca buku-buku sastera Melayu dan Indonesia dan sastera dunia di perpustakaan O.T. Dussek. Selepas tamat kursus perguruan Cikgu Masuri Salikun menjadi guru di beberapa sekolah di Singapura. Puisinya kian kerap tersiar dalam Utusan Zaman dan Mastika bergandingan dengan puisi Tongkat Warrant, Halim Anwar, dan lain-lain. Dia pernah menjadi Guru Besar sebelum bersara. Ketokohan Masuri sebagai sasterawan besar Melayu di Semenanjung dan kemudiannya di Singapura dibuktikan dengan terbitnya beberapa kumpulan puisinya Awan Putih (1958), Warna Suasana (1962), Bunga Pahit (1967), Selagi Hayat di Kandung Badan (1970), Dalam Makna (1984). Masuri S.N menulis cerita pendek dan drama. Kumpulan Cerpennya Lukisan Rasa(1960); Pengakuan dan Penglahiran Seorang Penulis (Esei, 1983). Selain itu puisi, esei dan cerita pendeknya turut terhimpun dalam puluhan antologi. Masuri Salikun pernah menjadi Ketua Satu Asas 50 (2001-2005);

Walaupun dia sudah meninggalkan kita namun warisannya dengan ribuan puisi bersama cerpen dan esei juga drama tetap menjadi khazanah yang dihargai.

Hari ini jika anda menyuap nasi tentulah bait puisinya Ini Nasi yang kusuap tetap melilit kalbu dan nuranimu. Itulah madah Masuri penyair besar Nusantara Melayu Raya yang mengabdi dan melestari puisi-puisi abadinya.