Bagaimana anda tahu mengenai SEBENARNYA.MY?

Logo Kaji Selidik Pembaca

Bagaimana anda tahu mengenai SEBENARNYA.MY?

Bagaimana anda tahu mengenai SEBENARNYA.MY?




Sila respon kepada soalan di atas untuk menutup skrin ini

Show result

Mana penguatkuasaan Dasar Perumahan Negara?

Minggu lalu saya menulis tentang 'Semakin susah memiliki rumah'. Dalam ruangan itu saya membayangkan bagaimana anak-anak Melayu dan bumiputera pada masa kini dan akan datang hendak memiliki rumah sendiri jika trend harga rumah sentiasa meningkat.

Harga rumah lama di Lembah Klang sekarang kalau 25 tahun lalu berharga RM42,000 kini harganya daripada RM75,000 hingga RM115,000. Rumah teres tiga bilik yang dibeli 30 tahun lalu pada harga RM28,000 kini mencecah harga lebih RM260,000. Itu belum harga rumah teres dua tingkat.

Apakah anak-anak muda hanya layak untuk membeli rumah lama sahaja yang dijual oleh pemiliknya. Sekarang pun semakin banyak orang menjual rumahnya kerana nilai yang berganda-ganda daripada harga asal.

Setakat ini kita hanya mendengar banyak keluhan pembeli, tapi langkah-langkah memudahkan untuk memiliki rumah belum menyeluruh.

Pembeli tidak boleh hanya mengharap Perumahan Rakyat 1 Malaysia (PR1MA) kerana mereka yang layak pun begitu ramai. Kalau golongan berpendapatan rendah dibela untuk membeli rumah, bagaimana golongan berpendapatan sederhana?

Saya menerima beberapa e-mel yang memberi maklum balas tentang isu pemilikan dan harga rumah ini.

Mashuri Zainal minta saya lihat pada Dasar Perumahan Negara. Menurut Mashuri, telah ada dasar untuk meletakkan syarat pemaju membina rumah harga murah, sederhana murah dan harga sederhana dan harga mahal.

Masalah yang berlaku sekarang yang kita lihat tidak banyak lagi projek perumahan berkos rendah disebabkan penguatkuasaan yang lemah.

Bukalah laman web Jabatan Perumahan Negara, Kementerian Kesejahteraan Bandar, Perumahan Dan Kerajaan Tempatan: http://www.kpkt.gov.my/kpkt_2013/fileupload/dasar/DRN_BM.pdf

Syarat-syarat untuk memajukan sesebuah kawasan perumahan sudah disebutkan dalam Dasar Perumahan Negara itu. Itulah jawapannya.

Sebagai contoh dahulu, disebutkan berkali-kali bahawa setiap pemaju projek perumahan mesti membina rumah harga murah dahulu baharulah projek mereka boleh diluluskan.

Tidak bina

Contoh di Subang Jaya tempat Mashuri tinggal, yang mana katanya sekarang pemaju boleh beri seribu satu alasan untuk tidak bina rumah murah. Kementerian yang keluar dasar ini - apa yang mereka buat?

Siapa yang mahu ambil peduli tentang isu harga rumah ini sekarang.

Setelah beberapa tahun sahaja dasar itu tidak dikuatkuasakan maka sekarang baharu kita terasa akibatnya. Harga murah melambung tinggi. Rumah murah pula boleh dibilang jumlahnya.

Kita sudah banyak merintih tapi oleh sebab tidak siapa yang ambil berat soal penguatkuasaan Dasar Perumahan Negara, maka hal ini akan berterusan. Percayalah...

E-mel daripada Rose83 pula melontarkan pendapat, jika begitu situasi sekarang rata-rata orang Melayu tidak mempunyai peluang memiliki hartanah yang tetap.

Rose yang berasal dari Melaka memberitahu harga rumah di negeri itu sama seperti di negeri-negeri lain. Tidak banyak beza.

Namun begitu, dia bersyukur dengan pendapatannya sekarang, dia mampu membeli rumah yang berharga RM300,000 ke atas.

"Saya mencari rumah dalam tempoh dua tahun ini dengan perasaan malu. Kenapa saya kata malu? Hal ini kerana kebanyakan pemaju di negeri bersejarah ini merupakan pemaju bukan berbangsa Melayu. Bagi mereka, anak-anak Melayu seperti saya tidak mampu membeli rumah yang berharga ratusan ribu ringgit.

"Boleh dikira di sini berapa banyak anak Melayu yang dapat membeli rumah berbanding bangsa bukan Melayu. Keadaan projek-projek perumahan yang berharga ratusan ribu hingga mencecah jutaan ringgit menyebabkan kawasan perumahan bakal didiami bangsa bukan Melayu.

"Hanya mereka sahaja yang mampu membeli harga rumah seperti itu. Bila projek perumahan dibina, akan ada rumah yang tanah hak milik kekal terbiar tanpa pembeli."

Kita mengharapkan apa yang sedang berlaku dalam negara ini diambil perhatian berat oleh mereka yang diberi amanah. Ambillah tindakan segera sebelum terlewat.

Penutup kata daripada Rose: "Ini tanah air kita. Sekiranya harga rumah ini tidak dikawal melalui campur tangan pihak kerajaan pasti bangsa Melayu akan teraniaya di bumi sendiri."

Artikel Berkaitan
Video Pilihan
Artikel Lain