DSF telah dicatat oleh beberapa orang tokoh. Mohd. Taib Osman memetik daripada Journal of Straits Branch of Royal Asiatic Society (1917), Harun Mat Piah menemui lagu ini hampir di seluruh Semenanjung Malaysia. Drs. Sahril (Universiti Sumatera Utara) merakamnya di Kabupaten Batubara, Sumatera Utara.

Syair yang tidak diketahui pengarang asalnya ini boleh dikategorikan sebagai lagu Dodoi atau Lullabies, satu cabang sastera lisan yang diwarisi oleh masyarakat di seluruh dunia, dan dinyanyikan untuk menghiburkan dan menidurkan bayi.

Lullabies adalah penting kerana mempunyai fungsi sosial dan kognitif sebagai media komunikasi pertama seorang bayi dengan dunia di sekelilingnya, Selain bahan hiburan, lagu Dodoi menyampai pengajaran dan berperanan dalam membentuk peribadi, dan perwatakan individu.

Lagu DSF dinyanyikan khasnya untuk mengisi acara berendoi biasanya diadakan ketika bayi dan ibu baharu lepas tempoh berpantang dan dibuat bersama acara akikah. Lagu dinyanyikan ketika bayi dibuai di dalam buaian yang berhias.

Seni kata DSF berisi nasihat dengan dimasukkan ayat-ayat suci Al-Quran, selawat nabi, serta cerita-cerita tentang perjuangan Nabi Muhammad SAW. Di samping itu menerangkan tentang proses kehamilan dan kelahiran, kesusahan ibu bapa membesarkan anak, nasihat mentaati ibu bapa dan mengerjakan ibadat.

Penutupnya berupa doa untuk kebaikan anak yang baru dilahirkan. Misal doa seperti berikut:

Ya Allah Malikul Manan

Doa kami minta perkenan

Siang dan malam sepanjang zaman

Bala dan fitnah minta jauhkan.

DSF turut memperlihatkan ketinggian ilmu dalam rang

kap di bawah:

Setelah turun rahim bapakmu

Ke dalam batin rahim ibumu

Empat puluh hari nattefah namamu

Di situ dimulai pantang ibumu

Setelah sampai delapan puluh hari

Alkah namamu pula diberi

Sehingga sampai seratus dua puluh hari

Alkolah pula konon dinamai

Empat bulan sampailah tuan

Sudah menjadi kaki dan tangan

Cukuplah dengan sifat sekalian

Nyawanya lagi belum didatangkan

Setelah sampai saat dan waktu

Datanglah nyawa lalu bersatu

Di dalam tubuh tempat nyawa itu

Hawa dan nafsu sudah berlaku

Dikandungkan ibumu sembilan bulan

Nasi dan air tiada tertelan

Memperanakkan engkau berapa kesakitan

Kadang bercerai nyawa di badan

 

Rangkap rangkap di atas menampakkan kedudukan syair sebagai penyebar ilmu pengetahuan, iaitu, pengetahuan tentang ilmu kejadian manusia di dalam rahim ibunya. Ia selaras dengan keterangan dalam Al-Quran surah al-Mu’minun ayat 12 hingga 14: “Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dari suatu sari pati (berasal) dari tanah. Kemudian, Kami jadikan sari pati itu air mani (yang disimpan) dalam tempat yang kukuh (Rahim). Kemudian air mani itu Kami jadikan segumpal. Lalu segumpal darah itu kami jadikan segumpal daging dan segumpal daging itu Kami jadikan tulang belulang. Lalu, tulang belulang itu Kami bungkus daging. Kemudian, Kami jadikan dia makhluk yang (berbentuk) lain.”

Ayat ini diikuti pula oleh hadis Rasulullah SAW yang bermaksud: “Seseorang dari kamu ditempatkan penciptaannya di dalam perut ibunya selama empat puluh hari, kemudian menjadi alaqah selama itu pula (40hari) kemudian menjadi mudhghah selama itu pula (40 hari) kemudian Allah me­ngutus seorang malaikat lalu diperintahkan empat kalimat (hal) dan dikatakan kepadanya. Tulislah amal, rezeki dan ajalnya, serta celaka atau bahagia (nya) kemudian ditiupkan roh padanya.” - Hadis Riwayat Imam Al-Bukhari.

Ayat tersebut menegaskan bahawa tahap pertama penciptaan janin. Perkataan sari pati bermaksud yang terbaik dan terpilih (sari dan pati). Ini adalah sejajar dengan penelitian oleh para ahli sains sekarang bahawa manusia itu tercipta daripada satu sperma yang terkuat dan terpilih daripada jutaan sperma yang keluar daripada laki-laki.

Ini bererti syair DSF mempunyai nilai ilmu yang tinggi. Ia berdasarkan ayat al-Quran dan hadis tentang pembentukan janin. Hal ini adalah satu keajaiban apabila kenya­taan ini disampaikan oleh Nabi Muhammad SAW pada abad ketujuh sebelum sains moden menemukan pengetahuan tentang pembentukan embrio di dalam tubuh manusia.

Adalah satu keajaiban dan menjadi bukti kerasulan apabila Nabi Muhammad SAW yang tidak pun tahu membaca boleh menyampaikan kenyataan tentang kejadian janin di dalam tubuh seorang wanita.

Profesor Keith L. Moore dari Department of Anatomi and Biology, Toronto University berkata: “Saya tidak tahu apa-apa tentang agama namun saya meyakini kebenaran fakta yang terkandung dalam kitab suci itu. Al-Quran secara tepat menjelaskan perkembangan embrio manusia. Sains moden baru mengetahui proses penciptaan di alam rahim setelah ditemukan alat-alat moden.”

Syair itu juga selaras dengan seruan al-Quran agar manusia berfikir tentang kejadian alam termasuk kejadian diri sendiri. Di dalam Al-Quran terdapat banyak ayat yang diakhiri dengan Afalatabsirun bermaksud apakah kamu tidak memerhati,

Afalatakkhilun bermaksud apakah kamu tidak menggunakan akal? Dan Afalatatafakhkarun bermaksud apakah kamu tidak berfikir? Seruan ini diperkuat oleh Nabi Muhammad SAW melalui sabda baginda: “Tiada agama bagi orang yang tiada mempunyai akal dan tiadalah akan sempurna agama manusia selama-lamanya sebelum sempurna akalnya.” - Hadis riwayat Jabir kepada al-Baihaqi.

Syair ini memperlihatkan bagaimana orang Melayu meletakkan nilai yang tinggi terhadap ilmu seperti yang disimpulkan oleh pantun di bawah:

Setitis jadikan laut

seludang jadikan nyiru,

segumpal jadikan gunung,

alam terbentang jadikan guru.

DATUK DR. ZURINAH HASSAN ialah Sasterawan Negara.