Pernahkah anda melayari portal SEBENARNYA.MY

Logo Kaji Selidik Pembaca

Pernahkah anda melayari portal SEBENARNYA.MY ?

Pernahkah anda melayari portal SEBENARNYA.MY ?




Sila respon kepada soalan di atas untuk menutup skrin ini

Show result

Kembara, M. Nasir dan senandung hidup rakyat

M. NASIR semasa konsert Kembara di Istana Budaya 30 November lalu .
M. NASIR semasa konsert Kembara di Istana Budaya 30 November lalu .

Ada dua sebab yang memaksa saya meredah hujan lebat pada senja Ahad 30 November untuk ke Istana Budaya dan memberikan masa selama dua jam 30 minit kepada Konsert Kembara yang dianggotai M. Nasir. Pertama kerana Kumpulan Kembara dan keduanya kerana M. Nasir. Dia adalah antara sejumlah kecil orang yang saya ambil tahu tentang karyanya walaupun M. Nasir tidak kenal saya.

Pengalaman menonton konsert M. Nasir sebelum ini meyakinkan Konsert Kembara tidak mengecewakan. Ia boleh dianggap sebuah retrospektif tiga dekad Kembara yang dianggotai M. Nasir, A.Ali dan Sahlan.

Mereka mengisi vakum lagu-lagu Melayu yang ada signifikan dengan sosialisasi di Kuala Lumpur awal dekad 1980-an. Banyak lagu Melayu era itu seperti lagu sekarang yang mempromosi telatah cinta yang murah dan mentah. Tetapi Kembara berbeza, mereka menyanyikan lagu-lagu sosial tentang kehidupan, kerakusan kota dan tidak terkecuali pengabdian insan kepada Tuhan dalam apa keadaan sekalipun.

Kepada golongan marhaen dan gelandangan, Kembara sangat memahami getir hidup mereka. Sebabnya lagu Kembara bukan ekskapisme daripada realiti pahit kepada kemanisan yang palsu seperti filem Hindustan. Kembara meniupkan harapan bahawa kepahitan adalah kemanisan yang tertunda. Mereka berjiwa besar dan tidak merintih nasib. Idealisme tiga anak muda ini bukanlah jenis lelaki dalam banyak lagu Melayu yang patah hati kerana wanita, hidup yang bersisa tenggelam dalam air mata.

Ketika Kembara di puncak kemahsyuran pada awal 1980-an, saya menjadi buruh kasar di Kuala Lumpur dan berteduh di pondok setingan di belakang Angkasapuri di Kampung Kerinchi. Di kota yang ganas ini garis pemisah dosa dan pahala, kemanusiaan dan kebinatangan terlalu nipis. Warganya sangat individualistik dam materialistik, tetapi mujurlah Kembara sangat memahami orang seperti saya.

Lagu Sesat Di Kuala Lumpur membuatkan seolah-olah ada orang yang mengerti perihal kami yang sebati dengan hanyir lorong di celah bangunan tatkala mengalas perut sebelum pulang ke pondok setingan. Kembara seperti memerhati kami apabila mereka menyanyikan lagu Hati Emas, Gerhana, Duit, Impian Anak Jalanan, Senandung Buruh Kasar, Kolar Biru, Bas No 13 dan Kutu.

Saya sangat percaya M. Nasir adalah faktor Kembara menjadi begitu unik dan berbeza dengan banyak kumpulan muzik atau penyanyi lain. Kembara ditubuhkan di Singapura kemudian melintasi Tambak Johor dengan kemasyhuran Ekspress Rakyat tahun 1981. Lagu-lagu Kembara yang sebahagian besar dicipta oleh M. Nasir dan lirik oleh S. Amin Shahab dan M. Nasir sendiri melihat hidup dari sisi yang berbeza. Saya boleh simpulkan bahawa lagu mereka enak didengar serta ada wacana besar.

Kembara mengangkat suara-suara kecil yang terlindung. Popularnya lagu mereka memberi harapan keperitan warga marhaen juga turut dihayati para menteri kita. Cukuplah sekadar mereka bersiul-siul, setidak-tidaknya mereka diberi jiwa untuk merasa. Saya percaya M. Nasir menghayati kehidupan di sekelilingnya atau mungkin dia juga turut bergelut dalam kerakusan kota ini.

Bukan tidak ada kumpulan muzik atau penyanyi yang popular ketika itu. Tetapi maaf cakaplah sebahagian besarnya menerawang di alam mimpi. Lagu-lagu mereka tidak memberikan kekuatan untuk “bertarung” dalam gelombang ganas Kuala Lumpur. Mereka melayukan semangat dan cita-cita anak muda Melayu untuk berdepan realiti sebaliknya diracun dengan keseronokan palsu di ruang yang asing.

Seingat saya Kembara tidak banyak lagu percintaan. Yang paling diingati hanyalah Keroncong Untuk Ana, selebihnya lagu-lagu tentang kehidupan, kesunyian dalam kembara insan kepada Tuhannya. Cuba hayati lagu Kepada-Mu Kekasih dan Malam, sunyinya dapat kita rasakan. Inilah yang dilangsungkan oleh M. Nasir selepas bergiat secara solo apabila selalu tampil dengan karya-karya yang menjentik minda dalam longgokan lagu Melayu yang rendah martabatnya.

Karya agung M. Nasir seperti Andalusia, Tanya Itu Sama Hud Hud, Anak-anak Kita, Phoenix Bangkit, Bonda, Kepada-Mu Kekasih atau Inang Pulau Kencana menyumbang kepada karya lagu Melayu yang bercitra tinggi. Bunyi-bunyian yang diolah diangkat dari alam Melayu. Inilah antarabangsanya ciptaan M. Nasir kerana tidak ditemui dalam alam dan milieu sosial masyarakat negara lain di dunia.

Hakikatnya kita ketandusan pemikir dan seniman dalam dunia hiburan. Yang banyak adalah “kelkatu malam” yang berpeleseran mencari gemerlapan. Mereka menyuburkan hedonisme yang lebih merosakkan daripada membangunkan insan. Tidak banyak seperti M. Nasir yang memberikan sumbangan besar dalam khazanah lagu Melayu. Tetapi seperti orang politik, dia tidak terlepas daripada satu dua individu yang mahu menjatuhkan. Kontroversi “Siapa Mahathir” tahun 1995 sangat getir. Dia tenang dan akhirnya kebenaran berada bersamanya. Mereka terlupa M. Nasir bukan orang politik yang dengan mudah “dibunuh” oleh persepsi.

mpur. Mereka menumpulkan semangat anak muda Melayu untu

Artikel Berkaitan
Video Pilihan
Artikel Lain