Namun gaya penceritaan di dalam naskhah Sejarah Melayu terutama di dalam Sulalatus Salatin yang dipersembahkan dalam bentuk hikayat yang digunakan oleh pengarang Tun Sri Lanang telah menjadikan pembaca terutama dalam masyarakat pada hari ini menganggapnya sebagai cerita dongengan.

Blog Alter Terahsia Bangsa Melayu yang mengkaji sejarah alam Melayu menyatakan Puteri Gunung Ledang dipercayai merupakan anak kepada pemimpin Orang Asli Benua yang mendiami sekitar hutan Gunung Ledang.

“Puteri Gunung Ledang ini dipercayai merupakan anak kepada Tok Batin atau ketua masyarakat Orang Benua tersebut atau puteri kepada ‘raja’ suku kaum itu yang ingin dilamar oleh Sultan Mahmud Syah yang mana sesetengah versi menyatakan Sultan Mansur Syah.

“Baginda terdengar akan kecantikannya dari kalangan Orang Benua yang terlibat dengan transaksi perdagangan hasil hutan dengan orang-orang Melayu. Sememangnya situasi mengambil anak Orang Asli untuk dijadikan gundik atau isteri kepada raja-raja atau pembesar Melayu pada masa dahulu adalah perkara biasa.

“Cuma apabila dipersembahkan dalam bentuk prosa sejarah, maka ia diperlihatkan dengan susunan cerita gaya hikayat yang popular pada masa itu. Tujuannya untuk menimbulkan seni hiburan apabila cerita dibaca atau diperdengarkan kepada raja dan masyarakat,” kata blog itu melalui penulisnya, Srikandi.

Selain disebut di dalam Sulalatus Salatin, kaitan Orang Benua dengan kisah Puteri Gunung Ledang juga pernah dicatat dalam nota penulis Portugis yang berada di Melaka pada 1613, Manuel Godinho de Eredia di dalam Description of Malacca yang mendakwa suku kaum itu merupakan pengawal kepada Puteri Gunung Ledang.

Malah, Gunung Ledang itu juga mempunyai kisah yang tentunya agak sukar dipercayai namun pernah dicatatkan oleh pengembara dan pegawai British yang pernah berada di Johor suatu masa dahulu. Sebahagian besarnya berkisar kepada sumber bumi seperti emas yang menjadi dambaan manusia yang dikatakan tersimpan di perut bumi Gunung Ledang.

Blog http://historianlodge.historiansecret.com yang juga ditulis oleh Srikandi menyatakan Konsul Jeneral Amerika Syarikat di Hong Kong, Rounsevelle Wildman pernah berada di Johor dan mendaki Gunung Ledang sekitar 1800-an.

Wildman menceritakan pengalamannya berada di gunung itu bersama dengan pembesar Melayu di dalam bukunya Tales of The Malayan Coast From Penang to Philippines, yang membayangkan Gunung Ledang merupakan Ophir yang dikaitkan dengan emas Raja Sulaiman.

Menurut catatannya, emas masih dilombong di kaki Gunung Ledang dan banyak catatannya membayangkan Gunung Ledang adalah Ophir yang disebut di dalam Kitab Bible berhubung kerajaan Nabi Sulaiman.

Melalui apa yang disebut di dalam kitab Bible itu lagi, Ophir dikatakan lokasi di mana begitu banyak emas, perak dan batu permata berharga dilombong dan kemudian dipersembahkan oleh Raja Hiram kepada Raja Sulaiman yang memerintah tanah Israel untuk membina kuil Sulaiman.

Lokasi Ophir yang disebut di dalam kitab itu masih lagi menjadi perdebatan pelbagai pihak malah ada yang mengatakan lokasinya terletak di India dan Filipina berdasarkan petunjuk-petunjuk yang diperolehi.