“Dan (bagi mengesahkan dakwaan itu) mereka melumurkan baju Yusuf dengan darah palsu. Bapa mereka berkata: “Tidak! Bahkan nafsu kamu memperelok kepada kamu suatu perkara (yang tidak diterima akal). Kalau demikian, bersabarlah aku dengan sebaik-baiknya, dan Allah jualah yang dipohonkan pertolongan-Nya, mengenai apa yang kamu katakan itu,” (Yusuf [12:18]).

Perkataan “sabrun jamil” adalah perkataan menggambarkan keteguhan jiwa orang beriman yang reda dengan ujian daripada Allah. Ia adalah sabar yang tiada keluhan!


CONTOH KEINDAHAN SABAR

Ketika meneliti kisah orang yang sabar, saya baca kisah seorang tabiin tersohor iaitu ‘Urwah bin al-Zubayr r.a. Siapa ‘Urwah? Beliau adalah anak seorang sahabat nabi yang dijamin syurga iaitu al-Zubayr bin al-‘Awwam r.a. Dia juga anak saudara kesayangan Ummul Mukminin Aishah r.a. kerana kakak Aishah iaitu Asma’ binti Abu Bakar berkahwin dengan al-Zubayr.

‘Urwah banyak meriwayatkan hadis daripada Aishah. Ketinggian ilmunya meletakkannya antara pakar fikah di Madinah sehingga ‘Umar bin ‘Abdul Aziz (gabenor Madinah pada masa itu) turut menjadikannya sebagai tempat rujukan.

Manusia hebat memang dipilih Allah untuk diuji. Benar sekali sabda Rasulullah SAW:

Sa’ad bin Abi Waqqas bertanya: “Wahai Rasulullah, siapakah orang yang paling banyak ujiannya? Baginda bersabda: Para nabi, kemudian yang semisalnya dan yang semisalnya. Seorang lelaki itu diuji berdasarkan kekuatan imannya,” - Mustadrak al-Hakim.

Pada akhir hidupnya, ‘Urwah diuji hebat oleh Allah dengan dua peristiwa yang mampu menggoncang iman iaitu kakinya dipotong dan anak kesayangannya meninggal dunia dalam satu kemalangan.

Kisahnya:

Beliau ke Damsyik untuk menziarahi khalifah al-Walid bin Abdul Malik. Dalam perjalanan dia dihinggapi sakit gatal-gatal pada kakinya. Setelah sampai ke Damsyik, gatal pada kakinya semakin parah. Khalifah segera mengumpulkan para doktor untuk merawatnya. Para doktor akhirnya terpaksa memotong kaki ‘Urwah bagi mengelakkan jangkitan penyakit kepada anggota lain.

Proses pemotongan kaki pasti menyakitkan, oleh itu, para doktor mencadangkan agar beliau minum sejenis air yang mampu menjadikannya pengsan atau mabuk. Dengan cara itu, proses pemotongan kaki tidak akan menyakitkan. Apa jawapan ‘Urwah?

“Tidak aku tahu seseorang beriman kepada Allah sanggup minum sesuatu yang akan menghilangkan fungsi akalnya sehingga membuatkannya tidak kenal Allah. (Aku tak mahu minum sesuatu yang memabukkan walaupun ia akan menyakitkan aku!). Ayuh! Potonglah kaki ini (tanpa perlu aku dibius).”

Para doktor menghormati keputusan ‘Urwah, mereka memotong kakinya sedang ‘Urwah hanya diam tanpa kata.

Ada juga riwayat menyebut, proses pembedahan itu berlaku ketika beliau sedang solat. Subhanallah! Hebat sungguh sifat sabar yang dimilikinya.

Selepas itu, pada malam yang sama ‘Urwah mendapat berita anak kesayangannya yang bernama Muhammad dijemput Allah setelah jatuh daripada bumbung rumah. Ada juga riwayat lain menyebut Muhammad mati dirempuh haiwan peliharaan khalifah al-Walid ketika dia masuk ke kandang milik khalifah.

Setelah pulang ke Madinah dan menerima ucapan takziah daripada orang ramai atas dua kehilangan itu, ini jawapan ‘Urwah yang sangat menggetarkan jiwa saya:

“Ya Allah! Bagimu segala pujian. Anakku ada tujuh orang. Engkau ambil seorang dan Engkau tinggalkan enam orang. Sebelum ini aku ada empat anggota utama (dua tangan dan dua kaki), Engkau ambil satu dan Engkau tinggalkan tiga. Jika Engkau ambil sesuatu daripadaku (sebatang kaki dan seorang anak), maka sesungguhnya Engkau sudah lama memberiku (anugerah). Jika Engkau ujiku maka sesungguhnya Engkau sudah lama memberiku kesejahteraan,” (al-Bidayah Wa al-Nihayah oleh Imam Ibn Kathir dan Siyar A’lam al-Nubala’ oleh Imam al-Dhahabi).


SABAR PADA AWAL MUSIBAH!

Subhanallah! Kesabaran ini sangat luar biasa. Ternyata beliau sangat menghayati makna sabar ketika menerima ‘pukulan pertama sesuatu ujian sebagaimana kisah daripada sebuah hadis:

“Rasulullah SAW melewati seorang wanita yang sedang menangis di sebuah kubur. Baginda berkata kepadanya, “Takutlah kepada Allah dan sabarlah!” Wanita itu tidak mengenali Rasulullah. Dia lantas berkata dengan kasar, “Berambuslah kamu kerana engkau tidak rasa musibah yang aku alami.”

Setelah Rasulullah SAW berlalu dari situ, seorang sahabat menegur wanita itu dengan mengatakan bahawa orang yang menasihati tadi adalah Rasulullah SAW. Wanita itu terkejut lantas dia segera ke rumah Baginda dan berdiri pada pintu rumah Baginda yang tiada penjaga (pengawal seperti lazimnya kebanyakan raja). Dia berkata, “Wahai Rasulullah, tadi aku tidak mengenalimu.” Rasulullah SAW bersabda, “sabar itu pada awal musibah,” - Sahih Bukhari.

Sabar mudah diucapkan pada lidah tapi sangat sukar untuk dijiwai. Hanya orang yang pernah melalui ujian berat dalam hidup mampu merasai lazatnya sabar. Orang yang benar-benar menjiwai sabar akan mendapat ganjaran hebat di akhirat kelak sehingga menjadikan orang lain cemburu memuncak. Lihat sabda Rasulullah SAW ini:

“Pada hari kiamat kelak, apabila orang yang sihat melihat orang yang banyak diuji (semasa di dunia dan sabar atas ujian tersebut) mendapat pahala yang banyak, (maka orang yang sihat) sangat berharap agar kulit mereka dikoyak dengan gunting semasa di dunia dahulu,” - Sunan Tirmizi.

Semoga kisah ini mampu menyuburkan sifat sabar dalam diri kita. Insya-Allah!