Pernahkah anda dengar tentang SEBENARNYA.MY

Logo Kaji Selidik Pembaca

Pernahkah anda melayari portal SEBENARNYA.MY ?

Pernahkah anda dengar tentang SEBENARNYA.MY ?




Sila respon kepada soalan di atas untuk menutup skrin ini

Show result

Islam meraikan muzik

Melarang aspek negatif daripadanya

ABU AMEENAH BILAL PHILIP 2
ABU AMEENAH BILAL PHILIP

ANTARA pandangan Islam yang sering dipersoalkan oleh Barat kerana dianggap tidak relevan, tidak logik dan bertentangan dengan pemikiran moden adalah bidang muzik.

Pendakwah dan pengasas Islamic Online University, Dr. Abu Ameenah Bilal Philip menyifatkan pertikaian itu berlaku kerana wujudnya salah faham dalam kalangan mereka yang terlibat.

“Secara hakikatnya, kita memahami bahawa Tuhan mencipta manusia dengan fitrah untuk mencintai muzik tetapi yang menjadi larangannya adalah kesan buruk yang datang daripada bidang kesukaan manusia itu,” katanya yang dipetik dalam rancangan Dakwah Channel melalui saluran YouTube, baru-baru ini.

Bilal Philip menjelaskan, muzik diterima dalam kerangka yang memberi manfaat kepada manusia tetapi jika ia berada di luar kerangka tersebut, Islam melarangnya dengan tegas.

Sebagai contoh, Rasulullah SAW melarang penggunaan alat muzik tiupan dan petikan (gitar). Ini sebagaimana dalam hadis baginda yang diriwayatkan oleh Bukhari, bermaksud:

“Akan ada suatu kaum daripada umatku yang akan menghalalkan zina, sutera (untuk lelaki), arak dan alat muzik,” dan satu lagi hadis baginda, bermaksud: “Pasti akan ada kelompok manusia daripada umatku yang meminum arak yang dinamakan dengan nama lain. Mereka senang (khayal) memainkan alat-alat muzik dan dinyanyikan perempuan dewasa.”

Tegas Bilal Philip, Islam menerima muzik secara terbuka tetapi ia perlu berada dalam batasan tertentu agar tidak menjadi suatu yang melibatkan ketagihan melampau.

Ini kerana alat-alat muzik sebenarnya memiliki kecenderungan tinggi untuk menawan dan memikat hati mereka yang mendengar atau menghayati alunan irama serta liriknya.

“Mereka menjadi cukup ketagih untuk mendengar muzik apabila berada dalam keadaan muram atau ingin menaikkan semula semangat, sedangkan Islam mengajar umatnya untuk menghadap Allah SWT apabila berada dalam keadaan sedemikian,” katanya.

Lebih penting, Bilal Philip menyatakan bahawa jika muzik tersebut benar-benar bermanfaat, sudah tentulah para pemuzik atau penyanyi akan menunjukkan manfaat tersebut dalam kehidupan masing-masing.

“Namun, apa yang terjadi hari ini, kita melihat hanya kerosakan sahaja. Sesetengah kerosakan tersebut berlegar dalam kalangan pemuzik atau penyanyi itu sendiri.

“Penggunaan dadah, menyeleweng, bunuh diri, angkuh, lupa daratan dan semua itu berpusat kepada pemuzik. Kenapa itu berlaku ? Jika apa yang mereka hasilkan itu sangat baik, kenapa mereka tidak dapat manfaat daripadanya?,” katanya.

Dalam masa sama, beliau menambah, muzik turut berpotensi membawa elemen jahat dan gelap yang menjadi punca kepada pelbagai jenis kerosakan.

“Jika anda mendengarnya, ada antara lagu yang mempromosikan perkara buruk seperti seks bebas, zina, maksiat dan lain-lain. Semuanya terkandung dalam muzik itu dan sayangnya, tanpa kita sedari, ia adalah unsur-unsur yang paling merosakkan dalam masyarakat,” katanya.


Artikel Berkaitan
Video Pilihan
Artikel Lain