Aku bangun dari pembaringan lantas mengerak-gerakkan otot yang lenguh. Mataku melilau mengamati persekitaran. Kemudian, aku melihat ke belakang. Aku tidur di bawah pokok rendang? Ku sandarkan belakang pada banir yang tidak berapa besar. Pandangan ku halakan ke depan. Sepertinya aku bermimpi, terlontar ke negeri yang tidak pernah aku jejaki.

‘Indahnya pemandangan ini.’ Aku kagumi padang rumput yang terbentang di depanku. Inilah keindahan dan kedamaian idaman yang mustahil untuk aku miliki. Akalku terbejat. Nun jauh di sana, kulihat bagaikan pemandangan Kashmir yang cantik dengan pergunungan Himalaya yang dihiasi glasier. Kanan kiri hamparan padang rumput itu pula terhias susunan pokok-pokok tirus menikam awan. Mentari beransur pudar dari pandangan. Persis berada dalam filem Twilight pula suasananya. Untuk seketika, pancaindera bagaikan terpukau dengan keindahan yang tersaji di depan mata.

“Assalamualaikum, Mukhriz...” Sapaan itu merampas fokusku dari terus menikmati keindahan padang rumput yang menghijau dan tompokan pergunungan yang berbalam-balam.

“Waalaikumsalam,” jawabku sambil mengalihkan lontaran pandangan ke arah figura yang tersenyum menghulur salam. Aku kelu, tidak menyangka aku temui dia. Keindahan alam jelmaan Kashmir itu, aku lupakan. Dia lebih indah dari segala-galanya.

“Lamanya aku menunggumu datang. Akhirnya kau sampai juga ke sini.” Aku masih terkebil-kebil memandang seraut wajah itu. Saiz fizikal dan warna kulitnya sama seperti 35 tahun yang lalu. Tak berubah, masih muda, malah jauh lebih jelita. “Apa khabar mereka yang kau tinggalkan di sana?” Senyuman manis terhias pada bibirnya yang kemerah-merahan.

“Keluarga kita semuanya sihat sewaktu aku tinggalkan. Mereka biasa saja. Sekarang ini gencatan senjata. Tapi, gencatan senjata pun, ada saja bedilan dari sempadan. Negara kita semakin kecil dan terus bergolak.” Aku amati wajahnya dengan sinar mata yang berkaca. Ada kesedihan yang tersembunyi, cuba aku buang jauh-jauh.

“Sewaktu kau meninggalkan aku dulu, aku seperti nak gila. Tapi, aku teruskan hidup. Hari-hariku hanya terisi dengan zikrullah. Doaku sentiasa ada untukmu dan mengharap kita dipertemukan di lembah berpadang rumput seperti ini.” Aku alihkan kembali pandangan ke arah padang rumput yang terbentang.

Dia sudah duduk di sisiku, bersama-sama bersandar pada banir pokok rendang ini. Kami menikmati pesona alam yang dihiasi bunga-bunga di setiap sudut lantai buminya. Haruman kasturi kini memenuhi sekeliling kami. Nikmatnya tidak terluah dengan kata-kata. Mata, kupicingkan ke arah pergunungan nun jauh itu. Terasa damai menambat jiwa.

“Cuba kau lihat pakaianku ini.” Aku pandang dia lantas menunjukkan lengan baju berwarna putih yang aku pakai. Dia menyentuhnya dengan hujung jari dan mengamatinya lalu mengangguk.

“Kemas, bukan? Inilah baju terakhir yang dipakaikan oleh anak kita kepadaku. Dia melayaniku dengan lembut sekali. Dia berpesan agar kita berdua menunggunya untuk bertemu di sini pada masa yang sudah ditentukan nanti.”

“Dia pasti sedih dengan kepergianmu. Sewaktu aku meninggalkannya dulu, dia masih bayi... Terima kasih kerana mendidiknya dengan sempurna sekali. Setiap hari aku menerima titipan jambangan al-Fatihah daripadanya. Anak kita sudah menjadi khalifah di dunia. Semoga dia berhasil berjuang untuk agama.” Ada segaris senyuman syukur terbit di hujung ayatnya.

“Dia satu-satunya anak kita. Dia merinduimu, sama seperti aku merinduimu, Sarah. Kami tidak pernah melupakan mu. Cuma doa yang mampu menyampaikan salam rindu itu sejak dunia kita terpisah dulu.” Aku tatap wajahnya. Wajah putih bersih dihiasi mata jeli kehijauan itu sentiasa indah. Perlahan-lahan aku sentuh jemarinya.

“Impianmu dulu, untuk duduk di sebuah rumah menghadap padang rumput berbunga dan menghijau, kini sudah tertunai. Katamu dulu, kalau di dunia gagal kau bina. Kau mahukannya di alam sesudah mati...” Dia membalas genggaman kemas jemariku. Wajah yang dihalakan menghadap pergunungan, tapi lirikannya menikam sukmaku.

“Ya… Aku ingat. Tapi, kau lebih dulu menikmatinya kerana kau lebih awal terpilih datang ke sini,” suaraku perlahan tapi sampai jua ke anak telinganya. Dia tersenyum kecil.

“Aku menunggu saat kau datang, seperti hari ini, sejak lama dulu. Di sini, kekal abadi. Kita tidak akan diburu keluar dari negeri kita sendiri. Mukhriz, jangan risaukan dunia lagi. Nikmatilah pelaburan yang kau tanam dulu.” Untuk sejenak, jeda menguasai ruang waktu antara kami.

“Jemputlah masuk rumah kita. Janji Allah itu pasti.” Dia menarik tanganku sambil berdiri. Aku toleh ke arah yang hendak diajaknya. Sebuah rumah yang cukup besar dan sungguh indah, berdiri kukuh di belakangnya. Binaannya seperti rumah kayu zaman pertengahan di Britain. Tapi, kayunya bertatahkan kilauan permata berwarna unggu dan merah delima. Setiap tingkap dihiasi kaca lut sinar dan ada bunga hidup dalam pasu menghiasi jendela.

“Allah beri selayaknya amalan kita.” Sarah menarikku menuju halaman rumah itu. Daun pintu ditolaknya perlahan sebaik saja kaki menapak ke pintu utama. Ruang tamu yang luas menyambut kehadiranku. Terpukau mata memandang hiasan asli air terjun jatuh ke permukaan batu permata yang berkilau terbias dari aliran air yang mengalir di sudut ruang tengah. Aliran air menjadi sungai yang mengalir di bawah lantai. Jubin yang jernih sepertinya aku berjalan di atas air. Damai, indah dan tenang sekali.

Tidak pernah terbayang keindahan itu sebelum ini dibenakku. Aku terhidu pula aroma wangian bunga-bunga segar, belum pernah lagi wangian sebegini menjamah deria bau. Sungguh indah sekali. Damai yang menyapa, menciptakan senyuman takjub di wajahku.

“Jemput duduk. Inilah rumah kita. Tenang dan aman, seperti yang kita dambakan suatu masa dulu.” Sarah menarikku ke sebuah sofa, duduk bersebelahan dengannya.

“Dulu, kita berusaha menjauhi pertelingkahan dan perdebatan walaupun kita di pihak yang benar. Kerana kita yakin, Jika manusia mengelakkan perbalahan, maka disediakan rumah untuknya di pinggir syurga.” Aku cuba menggali kenangan lampau.

“Kau masih ingat rupanya…” Jemariku diraihnya. Kini gengaman tangannya diletakkan pada sofa empuk yang beralas sulaman tangan yang indah, aku pandang sekilas sebelum anak mataku lurus menatap mata cantiknya. “Kita di pinggir syurga sekarang. Syukurlah amalan kita diterima Allah. Pengorbanan sewaktu di dunia, indah nikmatnya di sini.” Sarah membalas tatapanku yang tidak berkelip langsung.

Aku kucup dahinya sebagai tanda kasih dan rindu yang tidak pernah surut. Untuk seketika, aku tersedar yang aku sudah meninggalkan dunia yang fana. Kini, aku bertemu kembali bidadariku yang syahid. Sarah adalah satu daripada 3,000 nyawa lain yang terkorban sewaktu peristiwa Syatila, pada 16 September 1982. Nyawa menjadi percaturan untuk mempertahankan hak kami sendiri. Kejahatan Ariel Sharon terhadap bangsa kami waktu itu, tidak terlihat oleh dunia. Namun, kuasa Allah mengatasi segalanya yang ampuh. Lelaki kejam dari Beirut itu menerima azab sebelum dia mati pada tahun 2014.

Pembunuhan memisahkan aku dan Sarah yang waktu itu baru menyulam bahagia. Kami baru bernikah setahun. Dia sedang berpantang sewaktu nyawanya dirampas. Resah jiwa kehilangannya, adalah ujian maha besar untukku waktu itu. Namun, dia meninggalkan Farukh Luthfi untuk aku melampiaskan kerinduan yang kian menggunung kepadanya. Anak kami yang kini menjadi pewaris Al-Qassam, aku besarkan sendirian. Tiada lagi cinta dunia sesudah kepergiannya. Jihad fisabillillah menjadi fokus utama.

Takdir dan waktu juga yang membayar segala lelahku mendepani dunia yang baru saja aku tinggalkan. Aku bahagia dalam derita di mata dunia. Nafasku terhenti setelah debu-debu putih menghujani langit Gaza. Bom fosfor membakar kulitku hingga ke tulang. Suasana menjadi sepi dalam damai yang tersendiri. Aku bagaikan dibelai dan dipakaikan pakaian putih tanpa jahitan. Ratapan Farukh Luthfi aku dengar, syahdu sekali. Namun, aku tinggalkan dia dengan senyuman kerana bayangan syurga jelma saat itu.

“Abah… Umi menunggu abah di sana. Semoga perjalanan abah ke sana dipermudahkan Allah. Abah adalah pemimpin yang terbaik. Abah khalifah kami. Abah pasti mendapat syafaat kerana syahid. Insya-Allah…”

Farukh Luthfi meneruskan perjuanganku menegakkan hak kami yang dinafikan di bumi sendiri. Aku sering mengingatkan Luthfi yang dunia ini bukan milik kita. Dunia cuma laluan untuk kehidupan yang lebih panjang di alam baqa. Luthfi yang sudah memiliki tiga orang cahaya mata, bakal menyampaikan nasihat yang sama kepada anak-anaknya pula. Aku akan menanti dengan sabar, untuk kami bersatu sebagai sebuah keluarga di padang rumput yang indah, damai dan tenang ini.