kembali melihat bangsanya

barangkali bercucuran air mata

membasah bumi tercinta

memandang pusaka yang hilang

dibiarkan anak cucu dengan rela

biarpun mereka mengerti

semuanya akan menjadi duka

sengsara melukai hari-hari tua

anak dan cucu mereka

yang mudah leka dan lupa

bagaimana sejarah bermula

apa yang ada bukan lagi milik kita

Pusaka yang hilang itu biarpun koyak

tetap mampu membalut kedinginan

dan kita masih berpimpin tangan

memeluk kebahagiaan

semuanya menuntut kebijaksanaanmu

memilih antara dendam dan keikhlasan

cuma jangan biarkan anak-anak

dan cucu-cicit menangisi

sejarah yang kita tinggalkan

menggadaikan kuasa

hanya kerana kita mudah lupa

MOHAMED M.N

Kg. Solok, Tangkak