Sepertiga abad menggalas tuntutan,

Mendidik jiwa, 
menganyam rasa,

Menghitung hari, membilang jemari,

Menjadi obor di malam sunyi,

Menjadi dukun penawar 
penyakit jiwa,

Membalut luka yang panjang dari tragedi semalam.

Guru tua,

Tatkala bersara,

Sunyi seketika,

Tiada lagi gema tabuh,

Tiada lagi kata bersahut,

Mengimbau segala makrifat,

Menghurai segala hakikat.

Kini, dalam usia lewat 60-an,

Guru tua masih pasrah,

Menggagahi kudrat, 
menggerak hasrat,

Menyelami rentetan waktu sepertiga malam,

Dengan doa dan rintihan,

Kepada Pencipta yang Maha Esa,

Memimpin harapan yang tak pernah padam,

Agar anak bangsa, 
sahabat dan taulan,

Dicucuri nur makrifah fillah,

Menjadi bangsa merdeka.

Begitu jua,

Daku juga turut ingin serta,

Dalam saf yang kukuh bersemi

Lantaran aku jua pernah 
bergelar guru,

Dalam pesanten yang serba naif.

MUHA ISMA,

SMSPP Pasir Puteh