2

Pada satu malam – kata Sang Pertapa: “Telah jatuh bintang di langit – lalu, dioleng-oleng angin dan awan.”

Kami mendengarnya; sambil membayangkan isi ceritanya – dan sekarang, di bawah lampu terang di kafe pinggir jalan – kami menantikan kesudahan kisahnya.

“Bintang itu pun memasuki atmosfera, lalu setelah terhakis udara. Akhirnya, bertukar menjadi batu. Kilauannya menyuluh kegelapan malam. Kami yakin: batu itu, seketul berlian,” kata Sang Pertapa itu.

“Wahhh…,” kami ternganga.

Wajah Sang Pertapa nampak bercahaya; dua bola matanya mengilau – bulat membuntang.Tunak mata dan mimik muka, serta gerak tubuhnya ketika bercerita – membuatkan kami terasa sangat asyik mendengarkannya.

Melihat kami terpana – Sang Pertapa meneruskan: “Sekelip mata, dari balik kilauan bongkahan berlian itu, menjelmalah seorang gadis jelita.”

“Wahhh…,” kami benar-benar terpukau.

Nah…. Sekarang, kami percaya – gadis itu pasti, turunan dewa-dewi kayangan sana.

3

“Kerana dia seorang dewi yang dikirim Tuhan dari langit nun jauh di balik sana,” kata Sang Pertapa: “Maka, layaknya… dia dikahwinkan dengan ketua kita. Darjat seorang gadis yang bermartabat… tentulah di samping Sang Ketua yang hebat!”

Di kaca TV, di akhbar serta apa saja akses atas talian – tiada lagi khabar lain yang merebak di kota; melainkan kata-kata Sang Pertapa: “Bahawa, gadis jelmaan dari langit itu, adalah anugerah Tuhan untuk bersuamikan Sang Ketua.”

Pada tahun-tahun ketika kami sudah berasa sangat lelah dan penat dengan begitu banyak berita kekacauan politik, jenayah ekonomi, pencabulan hak asasi dan perogolan undang-undang – maka, berita gosip cinta itu terasa sangat melegakan. Atau, sebahagian kami yang lebih suka menonton telenovela asmara atau sinetron cinta di kaca tv – dapat merasakan, kisah cinta yang dibawakan Sang Pertapa itu sangat menyeronokkan.

Kami mendengarnya; berselang-seli dengan cerita artis kahwin dan bercerai; artis dimadukan atau merampas suami orang. Atau kisah artis hamil tanpa pasangan; atau artis menukar jantina. Dalam riuh-rendah dunia glamor anak seni – serta, beratnya belenggu krisis politik yang meletihkan fikiran – cerita gosip cinta Sang Ketua dengan gadis yang turun dari langit ini – mengubat kelesuan fikiran.

Sang Pertapa pula – kini, kerap benar muncul di kava TV – mengulang-ulang kisah romantis dari istana.

“Kahwinlah.” Tulis sahabatku dalam ciapan tweetnya: “Asalkan, gadis kayangan itu dan Sang Ketua, saling menyinta!”

Ayat yang ringkas dan romantik.Sekelip kata, beribu ciapan semula bergema di Tweeter. “Kahwin mereka… kahwinkan mereka… kahwinkan mereka!”

“OK. Seluruh rakyat jelata sudah setuju nampaknya,” sambut Sang Pertapa: “Cuma syaratnya, mereka harus bercinta!”

4

Minggu berikutnya, kami digemparkan dengan berita baharu.

“Gadis kayangan itu, meletakkan syarat: Mas kahwinnya mestilah seekor buaya albino,” kata sahabatku.

Kami melepak di laman kafe yang sudah ditutup. Sejak GST – banyak kafe-kafe mewah ditutup. Rakyat melarat dan tak mampu minum kopi lagi.Jadi, kami hanya duduk di kerusi yang ditinggalkan; sambil menyilang kaki ke atas meja.

“Kamu semua dengar tak?”Tanya sahabatku.

“Ya… ya…,” kami mendengar: “Kami tak menjawab kerana kami sedang ternganga.”

Aku menyampuk: “Mana nak cari buaya albino? Kita kena ke Australia.”

“Bukan,” sahut sahabatku: “Bukan buaya albino Australia.”

Kami terdiam; memandang tepat ke wajah sahabat kami yang membawa cerita.

“Bukan buaya albino biasa,” kata seorang sahabat lagi. “Gadis itu mahukan buaya albino Nil Himalaya!”

Kami semua melongo; memikirkan: Di mana pula wujudnya buaya Nil Himalaya. Jenis albino pula?

5

“Aku ini turunan dewa-dewa,” kata gadis itu: “Dikirim ke negeri ini untuk mengelakkan bencana….”

“Wah… suaranya lunak sekali.”Kami semua terpaku di depan tv.

“Keturunanku dewa-dewi,” kata gadis itu lagi: “Kalau aku diperlakukan tak semena-mena … akan tulah seluruh kota.”

Pengacara program bual bicara – seorang lelaki lembut yang becok mulutnya; ini beku dan terpana.

“Kalau benar jodohku dengan Sang Ketua,” kata gadis itu sambil merenung tajam ke kamera: “Harus diberikan mas kahwin, kulit buaya Nil Himalaya. Syaratnya spesis albino.”

“Wahhh….” Kami terkesima: “Buaya Nil jenis Himalaya?”

Sahabat kami nampak keliru: “Sungai Nil di Mesir. Apa kaitannya dengan Himalaya di puncak Anapura?”

Pengacara itu, yang terkepit-kepit pahanya – dengan suara menggelabah – kemudiannya bertanya lagi: “Apakah buayanya harus dibawa pulang dan dipersembahkan hidup-hidup sebagai syarat hantaran?”

Kami tidak berminat lagi mendengar jawapan. Otak dalam kepala kini tepu memikirkan: “Bagaimana membawa pulang – buaya Nil jenis Himalaya yang albino kulitnya?”

6

Sang Pertapa muncul di TV lagi. Ketika seluruh negara tertanya-tanya: “Apakah Sang Ketua sanggup mendapatkan buaya albino, demi mengahwini gadis kayangan itu.”

“Aku telah bertemu Sang Ketua,” katanya: “Malah, dia telah lebih dulu bertemu gadis kayangan itu.”

“Wowww,” kata sahabatku: “Sekelip mata puluhan ribu komen melata. Nyata, sangat dramatik kisah cinta ini.”

“Jadi,” kata Sang Pertapa: “Sang Ketua telah meminta diaturkan segera perkahwinan. Tiada lain di hatinya – hanya gadis itu tempat bertakhta jiwa raga. “

“Wowww…,” suara ceria penduduk kota, kini pecah naik berlegar-legar di angkasa raya.

“Atas perintah Sang Ketua,” kata Sang Pertapa: “Satu deligasi akan dihantar bagi mendapatkan buaya Nil Himalayan yang albino kulitnya.Juga, majlis perkahwinan itu kelak akan penuh termasya.”

7

Sahabat kami muncul pada satu pagi dan dengan wajah bersungguh-sungguh, dan segera memulakan cerita.

“Gadis itu,” katanya: “Telah menjemput Sang Ketua ke kediamannya. Mereka nikmati makan malam. Kata orang, selepas pertemuan itu – Sang Ketua mabuk asmara. Setiap pagi dan petang hingga ke tengah malam – dia asyik berulang-alik ke rumah gadis itu.”

“Wow!” kata seorang sahabat lain: “Kemaruk benar jadinya Sang Ketua kita!”

“Ya…ya…,” kata sahabat yang membawa cerita: “Itulah gosip terbesar sekarang. Orang mula bercakap: Apakah Sang Ketua terkena sihir kayangan?”

Kami ternganga. Tiba-tiba – setelah sekian lama kami melupakan soal sihir dan ilmu guna-guna – sekarang, ia seperti perkataan yang mencetuskan fenomena bayangan ilmu hitam, tiba-tiba saja membengkak dalam kepala.

8

“Harga seekor buaya Nil Himalaya sekitar RM1 juta,” kata seorang sahabat: “Itu belum lagi jenis albino.”

“Wah… mahalnya,” kami merungut: “Itu belum lagi kos membawa pulang. Belum lagi kos menghantar delegasi mencari pembekalnya di sungai Nil. Atau, lagi teruk kalau spesis buaya albino yang aneh ini, hanya ada di sungai puncak Gunung Himalaya?”

“Hmmm…,” rungut kami semua: “Tapi kita tiada pilihan. Kalau langgar syarat perkahwinan, nanti kita ditimpa bencana!”

9

“Jangan bimbang soal kos,” kata Sang Pertapa: “Kita sudah kaji manfaatnya.”

Kami terkedu di depan tv. Kemunculan terlalu kerap Sang Pertapa membuatkan orang sudah lupa drama bersiri dari Korea.Apa lagi setakat saluran-saluran gampang yang menyiarkan sinetron pari-pari Indonesia.

“Perkahwinan ini,” kata Sang Pertapa” “Bukan sekadar isu menyatukan cinta.Tapi, perkahwinan ini akan memakmurkan ekonomi kita!”

“Hah?” Kami terkejut sekali – kerana tiba-tiba saja – kisah cinta misteri, antara gadis kayangan dan Sang Ketua di bumi – terseret ke isu ekonomi.

“Apabila kedua-dua ini bersatu,” kata Sang Pertapa: “Batu-batu di perut bumi seluruh kota ini, akan bertukar jadi permata. Itu janji dewa-dewi di kayangan sana.”

Semua orang bertempik gembira.“Selama ini, di perut bumi negeri ini, hanya ada selut dan tanah liat sahaja.”

“Alangkah hebat,” kata seorang sahabat: “Kita semua akan jadi kaya-raya sekelip mata!”

10

Kami melihat kehadiran gadis dari kayangan itu satu anugerah. Negeri kami tidaklah papa – tetapi masih sebuah kota yang sukar untuk semua orang hidup menjadi kaya-raya. Kami hidup dengan angka-angka. Bahawa, kami punya nilai mata wang yang baik, kami punya Keluaran Negara Kasar yang baik, kami tersenarai antara negara pelaburan terbaik, kami dianggap Bank Dunia sebagai destinasi ekonomi terbaik. Tidak ada hari di mana kami tidak mendengar – kami adalah yang terbaik. Namun, anehnya; kehidupan terasa sukar yang berbelit-belit. Harga barangan sentiasa melambung; ada kalanya sangat tidak tertanggung.Kami masih sukar menabung, masih sukar memiliki rumah. Malah, kami masih bercakap soal derma dan sedekah demi menyara warga yang papa.

Cuma, kami tidak pandai berduka. Kata seorang sahabat: “Kalau bersedih, lihat saja TV di waktu senja. Drama-drama kita, penuh dengan kemewahan dan kisah-kisah perebutan harta.Bukankah itu tanda, kita semua bangsa yang kaya-raya?”

Kami ketawa berdekah-dekah – dan seorang sahabat lain bersuara: “Di TV, banyak telenovela dan sinetron yang menghiburkan. Itu semua ubat bagi sindrom kesedihan.Lupakan kepapaan!”

11

Delegasi pertama mencari buaya albino telah kembali; membawa pulang buaya Himalaya. Kononnya, ditemui di Sungai Nil, Mesir. Ada yang bergosip: “itu cuma buaya albino Australia.”

“Tentu mahalkan?” Tanya seorang sahabat: “Buayanya… tambangnya… kos kuarantin lagi. Tentu berjuta-juta yang dibelanja.”

“Buaya albino sudah sampai,” kata seorang sahabat yang lain: “Apakah ia akan diperlihara di istana, setelah Sang Ketua menikahi gadis kayangan itu?”

Kami ternganga.

Di kaca TV – muncul Sang Pertapa: “Menurut amanat dewa-dewi kayangan, buaya albino itu akan dilapah. Kulitnya akan digunakan untuk membuat bantal. Gadis kayangan akan menggunakannya untuktidur. Kulit buaya akan menyuburkan rambutnya.”

Kami terkedu.

12

Sejak delegasi pertama itu pulang – dan setelah Tuan Ketua mengahwini gadis kayangan – puluhan delegasi terus dihantar ke seluruh dunia. Misi yang sama; mencari buaya demi buaya dan mestilah spesies Nil Himalaya yang albino kulitnya. Setiap kali pulang empat atau lima delegasi, akan berangkat pula tujuh atau lapan delegasi yang lain pula. Menuju segala pulau dan benua. Seluruh negara dimeriahkan dengan cerita buaya albino.

“Enam ekor buaya albino yang pertama kita beli,” kata Sang Pertapa: “Hanya cukup untuk dijadikan bantal.”

“Wahhh….” Kami terkedu jadinya.

“22 ekor yang dibawa tiga bulan lepas, hanya cukup untuk dibuat cadar,” kata Sang Pertapa lagi: “Manakala, 100 ekor albino lagi diperlukan untuk dijadikan permaidani seluruh lantai istana. Isteri Sang Ketua keturunan kayangan. Hanya setelah dipatuhi segala syaratnya, barulah dewa-dewi akan merahmati kita.”

13

Masa pun berlalu. Seluruh penduduk kota semakin letih.

“Kita sudah berbelanja lebih RM1 bilion. Hanya untuk membawa pulang 500 ekor buaya Nil Himalaya jenis albino,” kata seorang sahabat.

“Wah…,” seru kami semua: “Banyaknya….”

Kini sudah tujuh bulan gadis kayangan dinikahi Sang Ketua.Kami mengingati bulan demi bulan usia perkahwinan itu kerana ia sinonim dengan episod sinetron terkenal Manisnya Gula Cinta. Drama rantaian itu, disiarkan setiap petang di TV Nasional. Drama beratus-ratus episod itu, kini sudah masuk bulan ke tujuh siarannya. Drama cinta luar biasa; kisah seorang pria jalanan yang mabuk asmara. Jatuh cinta dan menginginkan seorang puteri istana. Episod pertama drama berjela-jela itu disiarkan serentak pada hari persandingan Sang Ketua dan gadis kayangan.

“Orang di pinggir kota, sudah mula menggali perut bumi,” kata sahabat kami: “Tapi belum juga ketemu emas atau berlian.”

“Apa?” Sergah seorang sahabat – dan tiba-tiba menekup mulutnya sendiri: “Kau akan ditangkap Sang Pertapa. Kau akan dikurung di telaga buta, kalau kau berani menyebutnya lagi.”

“Tapi…,” kata sahabat kami dengan suara separuh berbisik: “Dulu janjinya begitu. Kalau kita penuhi syarat-syarat pernikahan, akan turun rahmat di kota ini.”

Seorang sahabat yang lain mengerlingkan mata; memandang kiri-kanan dengan renungan penuh waspada: “Sudah ramai yang kena tangkap. Dituduh sengaja menimbulkan fitnah dan kekacauan!”

“Fitnah dan Kekacauan?”Kami ternganga.

“Ya,” jawabnya: “Sesiapa yang mencela Sang Ketua dan gadis kayangan itu, kini dianggap pengkhianat bangsa. Akan ditangkap dan akhirnya akan lenyap begitu saja.”

Kami semua menggigil ketakutan.

14

Sejak hari itu – kami semua hanya mendiamkan diri. Kami terus mengikuti drama Manisnya Gula Cinta yang sudah bertahun-tahun disiarkan tanpa episod finale. Di TV, Sang Pertapa terus muncul; menceritakan perjalanan demi perjalanan mencari buaya Nil Himalaya jenis albino.

“Walaupun harganya mahal, lihat kesannya,” kata Sang Pertapa: “Negara kita terus hebat dan hebat. Angka-angka ekonomi terus mencanak tinggi. Dunia terus memerhati dan mengagumi kita. Nyata, dewa-dewi kayangan sangat merahmati kita!”

Kami hanya mendengar. Sudah tentu, kami takut untuk bertanya.

 

PENULIS karya kreatif dialu-alukan menyumbangkan karya seperti cerpen, puisi, ulasan buku dan rencana. Untuk cerpen panjang karya lebih kurang 1,900 perkataan sahaja. Untuk rencana sastera dan ulasan buku panjangnya 800 perkataan. Karya boleh dihantar ke e-mel: [email protected]