Sedangkan sekiranya ia didekati, oksiodentalisme merupakan antonim (keterbalikan) kepada orientalisme yang begitu dikenali di Malaysia. Sehubungan dengan lahirnya buku Oksidentalisme dalam sastera Melayu, ia menambah satu lagi pengetahuan penting yang harus diketahui. Oksidentalisme adalah sebuah disiplin ilmu yang membahas tentang dunia Barat.

Dalam konteks ini Barat menjadi objek, sedangkan Timur adalah subjeknya. Tidak seperti kajian tentang Timur (orientalisme) yang sewenangnya dilakukan, kajian tentang Barat (oksidentalisme) masih tidak popular di lingkungan masyarakat umum ataupun kalangan akademik sekalipun. Barat dalam konteks oksidentalisme bukan mengarah pada Barat dalam erti secara geografi, melainkan kebudayaan atau kultur, terutama meliputi bidang pemikiran, filsafat, sosiologi, antropologi, sejarah, agama, dan geografinya.

Dari tulisan Nerisuwanto, saya dapat merumuskan Oksisdentalisme seperti berikut. Istilah Oksidentalisme telah dipopularkan oleh Dr. Hasan Hanafi, seorang pemikir dari Mesir dan juga penulis al Yasar al Islam - Islam berhaluan kiri. Oksidentalisme adalah keterbalikan (antonim) daripada istilah orientalisme yang dalam pengertian umum, orientalisme bermaksud suatu kajian komprehensif dengan meneliti serta merangkum semua aspek kehidupan masyarakat Timur.

Dalam pengertian Timur, ia meliputi kawasan luas, termasuk Timur Jauh (negara-negara Asia yang jauh dari Eropah, seperti Jepun dan Cina), Timur Dekat (negara-negara Asia yang dekat dengan Benua Eropah, seperti Turki), dan Timur Tengah iaitu negara-negara Asia yang terletak di antara kedua-duanya, seperti negara-negara Arab.

Setelah meneliti pengertian orientalisme, dapatlah kita membuat kesimpulan bahawa pengertian secara umum oksidentalisme adalah kajian kebaratan atau suatu kajian komprehensif dengan meneliti dan merangkum semua aspek kehidupan masyarakat Barat. Dalam oksidentalisme, posisi subjek objek menjadi terbalik. Timur sebagai subjek pengkaji dan Barat sebagai objek kajian.

Walaupun istilah oksidentalisme adalah antonim daripada orientalisme, tapi di sini ada perbezaan lain, oksidentalisme tidak memiliki tujuan hegemoni dan dominasi sebagaimana orientalisme. Tetapi, para oksidentalis hanya ingin merebut kembali ego Timur yang telah dibentuk dan direbut Barat.

Latar belakang dan sejarah munculnya oksidentalisme adalah perbicaraan tentang latar belakang dan sejarah munculnya oksidentalisme tidak bisa kita lewatkan begitu saja sejarah kecemerlangan peradaban Islam dan masa kegelapan peradaban dunia Barat.

Sejarah telah mencatat era kecemerlangan dunia timur khususnya peradaban Islam, bahkan peradaban keilmuan Barat berhutang budi dengan peradaban keilmuan Islam.

Kekangan

Dan ini tidak dapat disanggah lagi, bahawa semasa kegelapan dunia Barat iaitu sebelum masa kebangkitan, doktrin gereja sangat mendominasi dan mengekang kebebasan mereka dalam bertindak bahkan dalam berfikir. Semua tindakan harus sejajar dengan ajaran gereja yang menjadikan bangsa Barat terbelakang dari peradaban yang lain. Ketika peradaban Barat masih gelap, peradaban Islam begitu berkembang pesat.

Universalnya Islam telah mengubah bangsa Timur sebuah bangsa yang terbelakang dan primitif menjadi bangsa yang maju dari segi agama, pemerintahan-politik, ekonomi dan ilmu pengetahuan. Keadaan ini membuat para pemikir dan cendekiawan Barat ( disebut orientalis perintis awal) yang sudah bosan dengan doktrin gereja yang kadang tidak sesuai dengan naluri telah terinspirasi, telah terpicu dan melirik kepada peradaban Islam dan mempelajarinya. Mereka hijrah ke wilayah kekuasaan Islam dan belajar dari ilmuan-ilmuan Islam, yang mana dalam tempoh masa beberapa period telah merubah wajah Barat dari kongkongan kegelapan kepada kemodenan.

Ketika bangsa Barat mulai bangkit dari keterbelakangan mereka (renaissance), setelah belajar dari dunia Timur khususnya peradaban Islam, dunia Islam sebaliknya mulai merosot. Sedikit demi sedikit peradaban Islam terus terpuruk disebabkan pemimpin-pemimpin Islam yang lemah, akibat dari peradaban Islam yang telah dihancur-luluh pasukan Tartar (bangsa Mongol).

Barat sebaliknya semakin menunjukkan kebangkitannya dan terus berkembang hingga abad mutakhir ini. Dari sini muncul tokoh-tokoh orientalis (pengkaji peradaban ketimuran) yang dengan seiring perjalanan waktu telah berubah menjadi suatu kajian yang bukan hanya mempelajari keilmuan peradaban Timur tetapi semua yang terkait dengan ketimuran termasuk bagaimana cara menguasai dunia Timur (Islam) dan penjajahan.

Dari sejumlah karya orientalis, yang lebih banyak ditonjol ialah unggulnya orang Barat serta mengerdilnya segala yang terkait dengan Timur khususnya Islam. Mereka senantiasa mengemukakan orang Timur tidak berbudaya bodoh, kasar, dan tiada potensi.Untuk membuktikan ini para orientalis telah mengubah sejarah dan mengagungkan kemajuan peradaban mereka serta menghilangkan jejak bahawa mereka pernah belajar dari Timur (Islam). Misalnya mereka (orientalis) telah membaratkan nama tokoh ilmuan Islam seperti Ibnu Sina menjadi Avecina, Ibnu Rusd menjadi Averos dan sebagainya.

Atas dasar itu, muncul kesedaran baru di dunia Timur (pemikir dan pembaharu Islam) bahawa selama ini mereka dibodohi kajian-kajian ketimuran (orientalisme) itu.

Lahirlah apa yang disebut kajian kebaratan atau yang dikenal dengan istilah oksidentalisme. Menurut beberapa kajian, ini adalah garapan untuk menandingi orientalisme dan merebut kembali ego Timur yang telah direbut oleh Barat.

Motif sebalik kewujudan Oksidentalisme adalah untuk menterbalikkan kajian orientalisme. Dan bagaimana keupayaan untuk memutarkan keterpesongan orientalisme selama ini. Juga untuk merebut kembali kegemilangan Timur dari Barat kerana selama ini Barat dipandang sangat dominan dalam kajian ketimuran khususnya kajian keIslaman.

Bahkan, di era kolonial, orientalisme dianggap sebagai senjata untuk menundukkan bangsa-bangsa Timur. Hal inilah yang membangkitkan kekesalan Edward Said dengan menulis buku orientalism . Dia mengkritik bahawa kajian Barat ke atas Timur kurang lebih bertujuan politik berbanding kajian ilmiah.

Dengan semangat Oksidentalisme diharapkan dapat membantu atau memulihkan semangat keberadaan Timur setanding Barat. Terpenting, motif di balik kajian Oksidentalisme adalah untuk mempelajari akar kemajuan bangsa-bangsa Barat, menyaring dan menerapkannya di dunia Timur hingga Timur keluar dari keterpurukan. Selain itu Oksidentalisme diharapkan mampu menghilangkan kecurigaan yang tidak mendasar terhadap Barat yang terus mengendap di fikiran orang Timur. Dan buku tulisan Dr. Saleeh menjawab persoalan yang rumit selama ini.