Manusia
 

Bagaimana pula dengan remaja? Ya. Pasti akan tergelincir juga andai tersalah haluan atau hidup semata-mata mengejar keduniaan yang hedonisme. Masa remajalah waktu yang mudah tergelincir seandainya hilang pegangan dan tali kasih keluarga. Tergelincir ke lembah hina ibarat menghuni neraka dunia yang kononnya bernikmat tetapi tersesat jiwa. Adakah jalan kembali? Untuk bangun daripada tergelincir, perlukan tangan ihsan dan ehsan bagi menarik keluar daripada kehinaan dunia. Mustahil setelah tergelincir, seseorang dapat bangun sendiri tanpa dibersihkan selut noda yang melekat pada baju dan seluruh tubuhnya.

Jika dari usia remaja sudah tergelincir, pasti pada usia dewasa manusia akan terus tergelincir. Buktinya manusia bergerak mengikut hati dan kaki. Jika kaki tersepak halangan kehidupan maka tersadung dan tergelincirlah jasad di dunia meskipun tubuhnya dibaluti jubah, serban, hijab, purdah atau pakaian mencolok mata sekalipun. Kaki manusia berpijak di bumi nyata yang tidak bergalaksi tetapi sentiasa bermimpi dan berimaginasi. Kaki manusia akan tersilap langkah kerana hatinya mudah dirasuk keseronokan fana dan fanatik.

Khittah perjalanan manusia cuma ada dua destinasi yakni destinasi benar atau sesat. Benar di dunia pasti benar di akhirat. Tersesat di dunia pastilah tersesat di akhirat. Tetapi ada syaratnya.. “Kembalilah ke pangkal jalan…”. Laluilah jalan yang lurus..Oh..tidak mungkin…laluilah jalan yang bersimpang-siur tetapi lurus destinasinya (jalan benar).

Tergelincir !!!

Matahari juga tergelincir walau tidak mempunyai kaki. Ya. Benar sama sekali tetapi matahari tergelincir pada ufuknya. Melalui orbit dan sistem suria. Mengapa manusia tidak ditentukan orbitnya? Barulah tidak mudah tergelincir dalam kelicinan kehidupan. Jangan dipersoalkan hakikat. Jadi manusia tetap akan tergelincir. Manusia terpaksa mencari laluan orbitnya sendiri untuk terselamat daripada kegelinciran yang menjijikkan, menyakitkan mendosakan malah ada yang terus tergelincir ke neraka jahanam. Dahsyat bunyinya. Apakah sistem yang akan mengorbitkan manusia ? Sudah tentulah iman dan amal serta kebaikan yang adakalanya tersembunyi di dunia akan menyelamatkan manusia. Ia akan bertukar menjadi bekalan untuk ke akhirat yang akan mengorbitkan manusia pada paksi kebenaran. Dan dua kaki manusia tidak akan tergelincir tanpa sebab-musabab. Matahari meskipun tergelincir tetap akan bangun dan terbit semula memancarkan cahaya terang-benderang kepada seluruh semesta alam. Matahari akan mengufuk setia selagi dunia tidak hancur dek kiamat.

Tergelincir !!!

Sebuah kereta api penumpang tergelincir dari landasan. Kejadian tersebut menyebabkan 73 penumpang cedera dan seorang penumpang meninggal dunia. Petikan berita akhbar Berita Takdir. Wah, kereta api juga tergelincir ! Lihatlah. Kereta api yang sudah ditetapkan landasan untuk bergerak juga tergelincir gerabaknya ke luar landasan. Inikan pula manusia yang tiada landasan tetapi hanya ada batasan. 73 penumpang (manusia) hanya cedera. Hampir tergelincir ke lembah maut. Seorang telah ‘tergelincir’ dalam takdir sama ada di landasan kebenaran atau kesesatan ? Hanya Dia penentunya.

Kereta api yang tergelincir akan diangkat semula ke atas landasan. Diletakkan roda kehidupan dengan harapan untuk meluncur dari destinasi ke destinasi tanpa prasangka. Tetapi manusia yang sudah tergelincir hanya mampu diletakkan ke atas landasan kehidupan seandainya penyesalan dan ketaubatan meraja di hati insani. Kegelinciran manusia mampu diubati kakinya dengan basuhan suci di landasan batasan. Tetapi tetap ada prasangka dan prejudis tersendiri.

Adakah manusia, matahari dan kereta api ada persamaan? Persamaannya hanya tergelincir. Ya, tergelincir. Manusia tergelincir dalam hidup. Matahari tergelincir di ufuk. Kereta api tergelincir di landasan. Perbezaan manusia, matahari dan kereta api ? Manusia tergelincir dalam kesia-siaan, matahari tergelincir dalam ketakjuban, kereta api tergelincir dalam persoalan.

Tergelincir !!!

Manusia paling sakit dan perit…