oleh peristiwa terhukum

panas cuaca berdiri

di halaman sendiri.

Kitalah manusia pelupa

sering sembunyikan teladan

enggan mengutip petanda alam

di kotak jalur ingatan.

Terjal gunung bersuara

gegar gemanya menjerkah jiwa

kita pun membilang retak

rekah luka dan duka atma

jua menghantar tanya

khabar apa mereka?

Laut sungai pemalu

empangan jiwa melimpah

pecah runtuh di mata waspada

hujan bernyanyi di hujung hari

tiba-tiba menukar ritma

dan kita masih menatap

ribuan resah mendung gelisah.

Tanah tercinta pernah kehilangan

sayap-sayap kebingungan

watak gembira sebelumnya terduduk

membilang getir hari menerpa

melihat hasrat tergantung

memasuki segenap ruang sukar

langit nubari kehilangan alamat

pada pucat wajah awan menanti

malam meluruh berjuta hikmah.

Yang hadir sebelum ini

pernah melambung hati

di sini, abadi perjalanan di sini

tanah negeri rupanya berceracak

duri mimpi tetamu tanpa nama

wisata mereka tidak sempat

menyalin simpati warga berjenama

kandas di sempadan qalbi

peta hidup lenyap

dengan mata berkaca

kita menatap ribuan murung harap.

Kita tetap bertanya

mungkinkah masa terus berqiam

atau insaf rasa ditangguhkan?

Matahari, masihkah engkau berdiam?

NILAMSURI

Rumah Rasa, Kuala Perlis