aku melihatnya penuh simpati

kerana sesudah puas berkeliling

dari meja ke meja pelanggan

tanpa seorang pun membeli

dia kembali berdiri

dengan wajah hambar

di depan pintu sebuah bank.

Walau setiap kali menyapa

dengan salam dan senyum ramah

sambil menawarkan

beberapa kotak bungkusan jajaan

serta sekeping kertas dipamerkan

tiada sesiapa menaruh minat

kecuali beberapa kerat yang barangkali

murah hati atau simpati

menghulurkan padanya seringgit dua.

Semangatmu anak kecil

kukagumi diasuh berdikari

namun kesal bila memikirkan

dirimu hanya dimanipulasi

oleh segelintir mereka yang berhasrat

hidup mewah

tanpa perlu bersusah-payah.

 

MARHAN SR

Melaka