Di sekolah menengah dahulu Kunta sering membaca cerita-cerita sirah nabi-nabi, dia membayangkan bagaimana kecantikan isteri-isteri para anbia seperti, Puteri Balqis dan Siti Hajar, mengagumi kecantikan Puteri Zulaikha di zaman Nabi Yusuf A.S yang tidak henti menggoda Nabi Yusuf A.S dengan cinta berahinya kepada seorang nabi yang diangkat oleh Allah SWT memimpin bumi Mesir dari kegelapan. Membayangi bagaimanakah Kunta bersama Puteri Zulaikha membonceng bersama melintasi jambatan usang itu? sedang Kunta ketika itu tidak akan bermimpi seorang gadis bermain dalam sanubarinya, apatah lagi terfikir tentang seorang puteri yang cantik, secantik Puteri Zulaikha, sebagaimana nabi Yusuf A.S bermimpi melihat sebelas bintang, matahari dan bulan bersujud kepadanya.

Andai dihulur kalimah cinta oleh seorang ratu, barangkali Kunta akan memikirkan acap kali sebelum menerima cinta itu, namun jika diucap cinta dari seorang puteri, barangkali Kunta tidak akan memikirkan selama mana untuk menerima cinta itu atau akan menyimpan cinta itu di atas para-para berapi, biar ia terpanggang dari terbakar menjadi bara.

Kunta ingin seperti sekuat dan seteguh iman yang dimiliki oleh Nabi Yusuf A.S. sungguhpun Puteri Zulaikha cuba menggodanya dengan seribu helah, Kunta tidak sanggup dipancung oleh seorang pembesar Mesir yang bernama Al-Aziz . Sedangkan Al-Aziz sendiri tidak dapat mengurus isterinya, inikan pula Kunta seorang yang miskin dan tidak hartawan, Kunta bukanlah seorang insan yang terpilih dari kalangan para nabi yang dianugerahi oleh Allah bagi mengurus manusia di dunia untuk beriman. Kunta sekadar satu ilusi zaman abad 21 dalam melestarikan transformasi pemikiran manusia secara pemikiran epistemik, antara pemikiran axiological dan praxeologikal dari sudut harfiah sarjana Islam dan barat. Namun dari sudut patriotisme satu fenomena sosial yang melibatkan nasionalisme, Kunta memperlihat kuasa autonomi universal dalam melestarikan cintanya terhadap tanah air.

Kunta hanya seorang Kalawon, legasi kalawon dari zaman kolonialisme dan menjadikan heiraki silam sebagai neokolonialisme secara hegemoni, walaupun mempunyai dua orang isteri tidak kurang jelitanya, namun Kunta masih belum berjaya memenuhi syarat sebagai lelaki kalawon menangani kehendak cintanya terhadap isteri-iatserinya, Kunta lebih banyak berangan-angan menjadi Raja rimba raya,seperti mana Mat Jenin bercita-cita untuk sampai ke langit jatuh terhembab ke bumi, sebelum tangan menggapai awan, barangkali dia layak jadi raja para unggas dan nyamuk di hutan, bila berdepan dengan harimau atau singa, Kunta akan berlari selaju kilat, gayat melihat binatang itu. Bagi Kunta cinta hanya dititipkan pada seorang puteri di kamar sepi yang terkurung diam terkunci. Lepas laku, hatinya tetap tidak peduli dari bebas cengkaman halqunya. Bukan cinta Zulaikha yang dinantikan oleh Nabi Yusuf,walau dilanda penuh cabaran dan godaan, Nabi Yusuf melepaskan diri mencari pintu, sebagai eskapitisme cinta Zulaikha, kasih sayang Nabi Ibrahim dengan Siti Hajar, ini soal cinta seorang pahlawan, seorang Kalawon, seorang kebilangan. Kebilangan soal cintanya kepada Tuhan, teguhnya iman membasmi gejala meruntuh imannya. Bukan sebarangan manusia.

Dalam kesekian ramai datang menggoda, biarlah Kunta dambakan sebuah cinta buat seorang puteri,bukan seperti cinta Hang Tuah pada Tun Teja, cinta bagai di atas para-para,berakhir di daun sireh dengan jampi serapah yang dayus, memang Hang Tuah amat dayus dalam bercinta, cintanya begitu walang,kekasihnya diserahkan kepada sultan Melaka, sultan yang mengidam ramai isteri, Hang Tuah yang dayus, tidak mengenal erti cinta leluhur, barangkali cintanya cinta atas gulungan ombak di lautan, boleh pindah milik, macam proses jual tanah, meskipun Kunta tidak tahu dari mana puteri itu akan hadir, justeru itu dia tahu pasti puteri itu akan tetap menjelma dalam bayangan fantasinya, atau hanya akan datang dalam mimpi Kunta menambah rindunya yang membara tiada hujungnya.

Bilakah Kunta akan menemui puteri itu? mungkin di sebuah gunung yang tinggi, ke pergunungan Alp yang sejuk atau di pergunungan Banjaran Croker? Atau mungkinkah Kunta akan menemui Puteri Huminodun di puncak Kinabalu? dipesisiran sungai bersama menikmati bunyi desiran bunyi jeram sungai yang dingin, membungkus diri sampai ke tulang temulang, Kunta akan mendakap puteri itu sebagai tanda cinta keramat dari pelukannya? terbang melayang-layang di awangan mencari persinggahan yang abadi. Wajah damai puteri idaman hati, tidak terfikir akan menjadi suri sejati, persis bagai seorang pahlawan Wizurai dengan pedang samurai tersandang di belikat.

Sesiapa sahaja lelaki yang cuba merampas puterinya, akan dia libas habis biar terburai segala isi perut, pantang disentuh kerana puteri itu milik abadinya. Siapakah puteri itu?Adakah Kunta sedang bermain dengan perasaan halusinasinya? Kunta belum pasti kerana puteri itu sering menjauh diri darinya.

“Ces! Aku jangan diperapakan dengan cinta sadis seorang puteri, aku lelaki sejati dilahirkan dari sepuluh keturunan yang diberkati..” bisiknya dalam kelu suara yang hampir dangkal.Cinta seorang Kalawon yang baru balik dari medan perang, bersenjatakan Pailang, warisan nenek moyang. Mencari kepala untuk dipersembahkan kepada puteri kesayangan, biarpun kepala itu dari hasil penggalan kepala soldadu British ketika perang Rundum 1909, kebangkitan kalawon-kalawon Murut di Ulu Tomani di ketuai Oleh Kalawon Linggam bagi mempertahankan diceroboh oleh Chartered Company.

“Puteriku meratap menangisi kepergianku menjadi kalawon atau aku menjadi seorang Pahlawan kebilangan melawan pencerobohan dan kerakusan penjajahan British...”

“Aku tetap dengan hasratku, kalau aku tersungkur, namun aku masih bangga rebah di tanah sendiri, rebah sebagai seorang pahlawan, sebah sebagai seorang Kalawon, mati sebagai seorang pahlawan yang kebilangan, bukan aku mahu mati awal sebelum beberapa kepala musuh dapat ku penggal, kali ini bukan perang Sangod, berperang sesama sendiri, tapi berperang untuk mempertahankan tanah air warisan nenek moyang yang dipijak oleh penjajah yang gila kuasa... mata Kunta menjaluri penuh getar bagai panahan halilintar memandang setiap sudut kampungnya yang pernah mandi darah kerana mempertahankan dari diceroboh penjajah rangka tanpa diundang di lembah Tambunan.

“Kalau boleh aku ingin wujudkan kembali pahlawan-pahlawan lalu, datang kepadaku menceritakan kesulitan mereka ketika menentang penjajah dahulu....” bagai diresapi roh halunisasi masa silam, Kunta menghunuskan pedang Pailangnya.

“ Eh..kau ni, kerasukan ke ni...?” soal Kiman, matanya terluru ke arah parang Pailang Kunta yang berkilauan seperti lontaran cahaya kristal dari langit baru diasahnya.

“Hahahaha...aku Kalawon jelmaan abad 21, di mana musuhku, akan ku hapus mereka satu persatu di bumi Sabah....” suara garau Kunta menggegarkan keadaan, rakan-rakannya terkejut dengan suara nyaring Kunta membengapkan semua sudut dalam rumah tempat tinggal mereka.

“Ini bukan soal kerasukan Kiman...ini soal menegakkan maruah bangsa,...kita perbetulkan sejarah bangsa kita yang disongsangkan itu....” ungkap Kunta, matanya merah bagai biji mata seekor naga yang terpacul marahnya ketika kehilangan telur geliga dipuncak Gunung Kinabalu ketika Ong Sung Peng dan Ong Kang mencuri telur geliganya, dibawa lari ketika menaiki jongkang menuju ke Negara China.

“Pailang ini juga ada rasa cinta sempurna...bukan sebarang membunuh manusia...” bentak Kunta, sekali lagi wajah kejurnya memandang padang yang melunjur panjang di genggamannya.

“Kau ni mewakili kaum mana, Kunta...?” soal Kiman, masih dalam kebingungan melihat gerak-geri Kunta sejak beberapa hari ini.

“Ini parang Gayang, hadiah dari paduka Monsopiad keturunan Gambunan dari kaki gunung akinabalu....” sambil menghunus sebilah parang panjang lagi berbeza dengan Pailang tadi, seraya dijilat tajam parang panjang itu, teringat aksi seorang pahlawan Iban bersama Puteri Santubung, dengan aksi ganas seorang pahlawan bagai meraih kejayaan dalam perang. Pahlawan Gambunan menanti puteri Tamadon yang menjadi igauannnya di Pergunungan Lomos, lagak seorang wira Ninja di kaki gunung Fujiyama sedang melakukan flying killer. Kunta hanya mampu mengumalkan air liurnya begitu lagi keliru, bingung apa yang diucapkan oleh Kunta.

“Aku mewakili semua kaum, semua bangsa...kaum kita semua tertindas, kaum kita terhina...” sekali lagi biji mata Kunta menyelinau.

“Kita sudah merdeka Kunta...” apa lagi yang kau pinta...?” ungkap Kiman, matanya turut tersilau oleh kilatnya Gayang yang sedang dilibas-libaskan oleh Kunta.

“Aku mau sejarah itu diperbetulkan...sejarah kita telah kotor...” bengis betul wajah Kunta, matanya bulat seperti biji mata anakonda di sungai Amazon.

“Sejarah telah ditulis Kunta, apa lagi yang mahu kita perbetulkan...orang putih sudah nyah dari bumi Borneo ini...dah hilang dah...” jelas Kiman lagi.

“Siapa bilang kita sudah merdeka?..tanya pada sang angin, tanya pada sang ombak, tanya pada sang petir, tanya pada sang pasir....semua api-api di bumi ini jadi saksi....” sergah Kunta berbuih mulutnya begitu marah.

“Semua itu khayalan semata Kunta, semua yang kau sebut itu fenomena alam, ilusi semata, ia sekadar metafora alam, semua tidak boleh menjadi fakta..” Laung Kiman di bawah pokok mempelam yang rendang.

Tiba-tiba angin dingin merembes tubuh Kunta, dia bagai dibawa melayang ke udara, ke angkasa raya, terbuai oleh gemercik angin yang damai sekali. Kunta terlupa kini rasa marahnya yang menyelinap ditubuhnya. Dia kini bagai sudah berada di awang-awangan, jiwanya dibelai sendu dan harmoninya angin senja.

Kunta tersedar oleh pukulan ombak di lautan, seperti memukul pasir di pantai, pecah menjadi serpihan, cintanya ibarat ombak yang ganas tiba-tiba, buat angannya merayau-rayau, dilihatnya sang langit seperti sudah menjelang senja, ia berpadu seperti melihat maut, dia bukan lagi dirinya, setiap jalan sudah mengelirukan, setiap datang membawa kematian baginya.

“Aku akan hidup terus bersama kenangan engkau, tiada batas pada cinta semalam yang lebih sempurna...” jiwanya terus dibuai dibawa masa silam. Tiba-tiba kenangan itu jadi lenyap. “Mengapa aku tidak tenang selepas aku melupakan segalanya...” Air mata Kunta disembunyikan. “ Apa yang kelihatan tidak berlaku, namun apa yang berlaku tidak juga kelihatan, pengakhiran sebagai kenangan....” Kunta mencabik bibir muram, marahpun ada.

“Bodoh!!..bayangkan kalau aku yang jadi Paduka Mat Salleh... Setiap serangan yang aku buat ke atas Chartered Company mesti ada prospek perang, strategi serangan, strategi bertahan...Macam bolasepak, formasi Brazil atau formasi Jerman....kejayaan tetap dalam genggaman....” Kunta begitu hampa.

“Bagaimana kita menang...ketika itu merangkakpun belum kita tau....” celah Kiman, Kiman juga jadi bingung, bingung apa yang diperjelaskan oleh Kunta.

“Memang kita tidak tahu... Sebab kita tidak pandai mengangkat kaki untuk berlari...” balas Kunta, buih dari mulutnya berkepul-kepul keluar, macam orang kena sawan babi.

“Penghuni rimba Borneo tahu asal usul bangsa mereka, mengenal mengenai bangsa..kita belum merdeka ketika itu... hasil bumi ini dicekup keluar oleh penjajah keparat.. Kenapalah kita ketika itu bukan spesis manusia di bumi yang diangkat oleh tuhan makhluk di Borneo yang paling pintar...” Kunta memandang bebola mata Kiman. Mata Kiman berkerdip melihat gelagat Kunta aksi seorang pelakon gramatis di atas pentas.

“Inilah namanya iradat dari ilahi.....bangsa kita lambat membangun, bukan tidak sedar tapi, suka bermimpi sebelum bantal hadir di tikar....” ucap Kiman, kelihatan senyumnya dilontarkan ke arah sekumpulan anak-anak di luar pagar rumah sedang bermain.

Kunta terpukau takrif hidup autanya yang belum menempuhi realiti kehidupan, lantaran Kunta umpama terbang ke awang-awangan mencari khayalan sendiri. Matanya terlelap dalam igau tidak kesampaian. Justeru hati Kunta juga turut berterbangan mengintai masa depannya yang dapat menyakinkan hatinya.