Saujana luas lalang yang tumbuh 

Terbiar semak belukar berteduh

Hingga terang pandanganku keruh

Hatiku luluh

Aku datang lagi kepadamu

Menziarah persemadian 
kau di situ

Ditemani ribuan lagi nisan batu

Dan malammu ditemani bayu

Untuk menemanimu 
aku tidak mampu

Kerana belum sampai waktu

Walau jarang ku jejak tanah ini

Walau jarang 
ku usap nisan dingin ini

Tapi hati ku tidak pernah jauh

Jiwaku tidak pernah mengeluh

Menadah tangan 
mengirimkan doa

Moga damai kau di sana

Moga tenang bertemu 
Sang Pencipta

Di sini

Bersemadilah sebuah rindu yang ku damba

Rindu yang belum terubat

Rindu di jiwa yang sarat

Betapa rindu ini berat

Dalam denyutan kasih yang hebat

Aku pulang dulu ayah

Ada masa ku datang lagi padamu

Ada ruang ku jenguk 
lagi pusaramu

Walau jarak kita jauh

Aku takkan sesekali mengeluh

Walau dahi dihujani peluh

Aku tetap datang kepadamu

Kerana rinduku bukan separuh

Tapi rinduku sungguh-sungguh

Ayah,

Sudah enam kali Syawal berlalu

Mengetuk rindu 
yang membuak di kalbu

Seakan Syawal yang datang tidak seindah dahulu

Pergimu di Syawal pilu 
rinduku bertamu

Azlan Ahmad

Bangi, Selangor