Aida Fazira Mohd. Alias @ Ayit, 23, dari Kampung Selabak, Teluk Intan, cacat kaki sejak dilahirkan dan hanya mampu bergerak menggunakan kerusi roda.

Keadaan itu menyebabkan dia terpaksa didukung oleh rakannya setiap kali hendak menaiki dan menuruni tangga untuk ke kelas.

Menurutnya, dia bersyukur kerana mempunyai rakan-rakan yang sentiasa membantunya ke kelas sepanjang tujuh tahun belajar peringkat Diploma dan Sarjana Muda bidang Seni Reka Grafik di UiTM.

Katanya, kejayaannya memperoleh purata nilai gred kumulatif (CGPA) 3.3 dalam bidang Seni Reka Grafik merupakan hadiah buat arwah ibunya, Sabariah Hashim, 55, yang me­ninggal dunia akibat kemala­ngan jalan raya pada Julai lalu.

“Pesanan arwah ibu serta sokongan yang diberikannya memberikan semangat dan ke­kuatan untuk saya mengejar cita-cita.

“Walaupun agak terkesan dengan pemergian ibu, saya tetap kuatkan semangat untuk belajar dengan dibantu soko­ngan ahli keluarga dan kawan-kawan sekelas,” katanya.

Aida Fazira merupakan salah seorang 2,943 graduan Diploma dan Ijazah Sarjana Muda yang menerima skrol daripada Pro Canselor UiTM, Tan Sri Dr. Abdul Rahman Arshad pada Istiadat Konvokesyen Ke-87 UiTM Perak di sini. semalam.

Sementara itu, rakannya, Siti Sarah Ibrahim, 23, berkata, dia dan dua lagi rakannya tidak meng­anggap bantuan mendukung Aida Fazira semasa me­­naiki dan menurun tangga untuk ke kelas sebagai sesuatu yang membebankan.

“Sebagai kawan, kami sedaya-upaya membantunya terutama untuk ke kelas atau ketika me­lakukan harian lain. Dia seorang pelajar yang suka berdikari dan sangat tabah sepanjang kami mengenalinya,” katanya.