Sepantas itu? Ya, kenapa tidak? Setelah lebih lima tahun tidak bersua muka dalam acara konsert ‘berkongsi rasa jiwa’ milik dia, tak tahu kenapa, konsert ini membangkitkan keinginan cukup luar biasa untuk hadir.

Menapak di jalanan selepas parkir, Fynn Jamal menunggu kemunculan kami, berdendang-dendang. Sederhana nuansa ruang stadium apabila Fynn beralun dengan melodi sejujurnya, sungguh dia mampu menerobos ke jiwa sekalian yang berada di depan mata. Meskipun suara Fynn biasa-biasa sahaja, sesekali ‘terbabas’, pun dia menghantar bahasa dari jiwa membuatkan kita boleh saja menerima.

Dan, detik sekitar 9.45, lelaki itu muncul. Tidak dengan terus menggapai mikrofon, dia memilih untuk beraksi sebagai pendekar di kanvas hitam, di kanan dan kiri pentas. Hasil curahan idea tiba-tiba itu, telah menancap molekul molekul seni tersendiri, yang begitu mahal harganya.

Shah Alam menjadi lokasi keempat konsert M.Nasir selepas Kuantan, Pahang, Pasir Gudang, Johor dan Kepala Batas, Pulau Pinang.

Dipenuhi hampir 10,000 peminat, kehadiran pelawak dan pengarah, Sabri Yunus untuk mendendangkan puisi, intro yang begitu molek sekali.

Menarik untuk saya tulis, Konsert M. Nasir... Kembara ini, lebih 70 peratus daripada penghuninya adalah anak muda. Peliknya, mereka hadam lagu dan khatam banyak album seniman ini mesti ada antaranya telah diterbitkan pada 70 dan 80-an. Inilah kelebihan sebenar seorang seniman, dia menakluk waktu meski di luar zaman. Dia adalah Datuk Dr. M.Nasir yang seluruh Malaysia dan Singapura tabik hormat.

2015 barangkali bukan lagi zaman M.Nasir, tetapi karyanya kekal pada tampuk kuasa. Satu dalam berjuta, bahasa jiwanya kekal berbekas sehingga ke beberapa lapisan anak-anak zaman. Karyanya tidak mati, sebaliknya hidup subur merentasi zaman-berzaman dan itu yang diterjemahkan dalam perjalanan kembara selama hampir tiga jam itu.

Sekali gus jadi bukti, anak muda kita bukan hanya penggila rap merapu, ganas yang diadun menjadi lagu. Anak anak muda hari ini punya jiwa molek, malah sentiasa menyokong usaha berdakap dengan manusia dan kemanusiaan, hidup dan kehidupan. Cuma barangkali, selepas N. Nasir, siapa lagi? Tanya yang perlu ada jawabnya.

Malam itu, dia membawa Rajawali terbang tinggi, membuka tirai dengan mesej kemanusiaan sarat berselirat diikuti Apokalips, maka di sini melantunlah suara penuh nikmat, daripada sang pemuja di bawah pentas. Sifu terus menari dengan lenggok dan bahasa minda yang tampak begitu ‘merdeka’, kemudian membawa Mustika kepada kami.

Lagu berusia juga hampir 30 tahun itu, kedengarannya sangat ‘mesra’ dan ‘selesa’ meskipun pada bibir anak-anak sekecil sepuluh tahun yang kebetulan ada di belakang penulis. Anak kecil berkenaan bersama rombongan keluarganya kelihatan cukup menikmati Mustika yang berdendang.

Arggg... ketika Keroncong Untuk Ana yang pernah didedikasi seseorang, zaman cinta monyet zaman sekolah (kononnya), bulu roma saya meremang-remang. Tetiba teringat akan seribu kisah sebagai anak sekolah. Meskipun tiada sedikit pun konsonan yang menjurus kepada makna ‘Ana’ dalam panjang nama saya, entah kenapa lagu berkenaan dipilih untuk berbicara tentang cinta.

tidak hairanlah Keroncong Untuk Ana begitu membekas dan menjadi bias kenangan.

Sejujurnya, 22 tahun dalam bidang kewartawanan, seni dan hiburan, lagu penyanyi yang paling banyak saya hafal, melekat di jiwa dan minda ialah datang daripada dia.

Maka, seorang ibu tiga anak, meninggalkan seketika dunia keibuannya kerana ke konsert? Usah dihairankan sangatlah. Kalau hayati lirik Apokalips ada celah yang mengatakan: “Ada masanya aku suka apa yang aku suka.”

Terimakasih sifu!

Konsert jujur

MENYAKSIKAN konsert ini selama tiga jam juga, apa yang saya dapat nyatakan adalah aura yang dimiliki lelaki ini bagaikan tidak pernah terusik dek zaman.

Siapa sangka, pelakon filem Selubung berumur 58 tahun ini juga seperti tidak dimamah usia, masih tegap dan kacak. Saya yakin tiada siapa yang dapat menyangkal energi yang dimilikinya di atas pentas tempoh hari.

Memanaskan konsert pada malam itu dengan hampir dendangan 20 lagu terbaik miliknya, saya pasti M.Nasir cukup teliti dalam memahami apa yang dimahukan setiap peminat yang hadir. Mustika, Phoenix Bangkit, Andalusia, Keroncong Untuk Ana, Bonda, Juwita, Tanya Sama Itu Hud-Hud merupakan antara rangkaian lagu terbaik yang didendangkan penyanyi ini pada malam itu.

Sesuai dengan gelaran ‘sifu’ yang dimiliki, kelebihan M.Nasir tidak sekadar menyanyi, ada masanya dia cukup menceriakan suasana dengan lawak bersahaja. Mungkin yakin dengan kehebatan sistem bunyi di konsert itu juga, M.Nasir sempat berlaku jujur dengan memberitahu ada bahagian lagu yang dia tidak mampu nyanyikan kerana terlupa lirik. Nampak seperti tidak patut berlaku di sebuah konsert besar seperti itu, namun sebagai penonton pada malam itu, jika M.Nasir sendiri tidak berlaku jujur, pasti penulis sendiri sebenarnya tidak akan sedar.

Itu antara rentetan kisah yang berlaku di sepanjang konsert M.Nasir... Kembara ini. Jika masih ada yang mahu mencari jawapan untuk soalan di atas sebelum ini, penulis minta hentikan sahaja. Bagi penulis seni tidak seharusnya dibandingkan melalui kehebatan, tetapi kepuasan masing-masing. Sementara itu konsert anjuran Luncai Emas ini ditaja First Postpaid oleh Celcom dengan kerjasama Perodua.