Sewaktu konsert Datuk Siti Nurhaliza Unplugged 2015, di Istana Budaya pada 7 April lalu, Izara turut hadir bersama Adib dan beberapa rakan yang lain sebagai tanda sokongan.

Menurut Izara, dulu dia tidak bersikap terbuka dalam soal cinta kerana pasangannya ketika itu bukan daripada bidang yang sama.

“Dulu lain, sekarang lain. Kali ini saya tidak dapat mengelak untuk sering bersama Adib dalam beberapa majlis kerana ada ketikanya kami mendapat undangan yang sama. Saya mengambil sikap terbuka agar orang tahu yang sekarang ini kami bersama (bercinta).

“Saya akui dulu saya lebih senang mendiamkan diri kalau ditanya soal cinta kerana kami berlainan bidang, agar sukar untuk dijelaskan. Apabila kita berada dalam bidang yang sama, jadi masing-masing faham tugas. Sekarang ini pun saya dan Adib jarang berjumpa kerana masing-masing sibuk. Saya percaya dia, jadi tidak perlulah berjumpa setiap hari,” jelasnya sewaktu ditemui sebaik sahaja selesai persembahan Siti Nurhaliza.

Dapat dilihat yang Izara cukup bahagia tatkala menjalin hubungan cinta dengan Adib yang merupakan Ketua Pegawai Eksekutif Tune Studios/Tune Records dan buat masa ini belum ada perancangan ke fasa seterusnya.

Kata Izara, dia sekarang nak tumpu perhatian pada kerjaya dan soal jodoh itu terserah kepada Allah SWT.

“Tidak ada perancangan tertentu. Kalau ada jodoh dalam waktu terdekat ini, saya terima sahaja. Apa pun saya lebih senang biarkan takdir menentukan segalanya. Saya percaya, kalau sudah sampai serunya, kahwinlah saya nanti,” katanya tersenyum.

Dalam melayari kebahagiaan dunia percintaan itu, wajah Izara kelihatan kurus daripada biasa. Bila diaju kenapa kelihatan kurus, kata Izara, dia dipaksa menguruskan diri bagi menampakkan wataknya dalam filem Kau Yang Satu kelihatan lebih jelita.

“Pengarah Osman Ali yang suruh saya kuruskan badan ini. Setakat ini saya berjaya turunkan badan sebanyak 5 kilogram daripada 54 kilogram. Ini pun kata abang Osman tidak cukup lagi, perlu turun lagi. Untuk menurunkan berat badan, saya kini sering menjalani latihan di gimnasium walaupun tidak begitu disiplin seperti orang lain.

“Sebenarnya, saya ni jenis yang suka makan. Bila kena turunkan berat badan, rasa perit juga. Tak apa nanti habis filem ini saya gemukkan badan balik,” katanya tersenyum.

Biarpun cerita tentang kerjayanya kini kurang berbanding kisah cinta dengan Adib, namun dalam diam Izara tidak pernah putus daripada menerima tawaran berlakon.

Dia baru saja selesai penggambaran drama 26 episod, Mr London Ms Langkawi arahan Nizam Zakaria, terbitan Global Station, dengan watak Liyana.

Menurut Izara, dia tidak menghadapi masalah berlakon dengan Zul Ariffin sebagai Aidid kerana mereka saling membantu ketika di lokasi penggambaran.

Namun yang membuatkan dia tertekan sekarang adalah menunggu reaksi penonton tatkala filem Pilot Cafe arahan Osman Ali disiarkan di pawagam pada 30 April ini.

Filem pertama yang menampilkan dia sebagai pelakon utama, Pilot Cafe yang bakal ditayangkan di pawagam pada 30 April ini sedikit sebanyak memberi tekanan kepadanya.

“Saya pegang watak Maya. Semakin hampir tarikh tayangan, semakin tertekan saya. Bukan apa, saya takut tidak dapat memenuhi harapan orang ramai. Saya telah cuba lakukan yang terbaik untuk menjayakan watak Maya itu,” jelasnya.