Raja Petra Kamarudin

Penganalisis politik, Raja Pet­ra Kamarudin berkata, penafian Kit Siang itu adalah satu hujah yang mungkin boleh diterima oleh kanak-kanak yang berada di sekolah rendah sahaja.

“Kit Siang memberi alasan dia ti­dak boleh dipersalahkan atau tidak terlibat dalam rusuhan kaum 13 Mei 1969 kerana berada di Kota Kinabalu pada itu.

“Ia seperti mengatakan Leon Trotsky tidak boleh dipersalahkan atau tidak terlibat dalam Revolusi Rusia kerana dia berada di New York dan tidak berada di St Petersburg pada hari Tsar Nicholas II digulingkan,” kata­nya di dalam portal malaysia-today.net.

Kit Siang sebelum ini berkali-kali menafikan penglibatannya di dalam rusuhan 13 Mei 1969 de­ngan memberi alasan dia tidak berada di Kuala Lumpur pa­da 11, 12 dan 13 Mei 1969.

Menurut Raja Petra, insiden rusuhan 13 Mei 1969 tidak bermula pada tarikh itu tetapi ia dibina menerusi beberapa siri peristiwa yang akhirnya mencetuskan rusuhan tersebut.

“Insiden 13 Mei sendiri sebenarnya dicetuskan pada 10 Mei 1969, apabila Kit Siang berulang-alik antara Melaka dan Kuala Lumpur.

“Malah, Kit Siang bukan satu-satu­nya orang yang mela­rikan diri dari Kuala Lumpur dan menyembunyikan diri pada 13 Mei 1969,” katanya.

Ini kerana, Raja Petra berkata, me­nurut aktivis politik, men­diang MGG Pillai pada 13 Mei 1969 Kuala Lumpur adalah sepi.

“Semua orang penting daripada telah meninggalkan Kuala Lumpur dan menyembunyikan diri. Mereka mengetahui 24 jam sebelum itu bahawa 13 Mei yang akan berlaku,” katanya.