Menurut Perdana Menteri, dokumen berkenaan memperlihatkan anjakan pemikiran berkaitan pembangunan.

“Kita tidak lagi melihat pembangunan mengikut ukuran pertumbuhan ekonomi atau Keluaran Dalam Negera Kasar (KDNK) semata-mata. Kita melihat pembangunan dari aspek peningkatan kuasa beli rakyat dan pembangunan perlu dinikmati oleh semua rakyat.

“Ini bermakna tidak wujud jurang pendapatan yang terlalu lebar antara miskin dan kaya, antara kaum dan suku kaum. Tidak harus ada golongan yang merasakan mereka terpinggir dari arus perdana pembangunan.

"Pembangunan juga tidak boleh meninggalkan negeri atau wilayah tertentu di belakang,” katanya ketika membentangkan usul tersebut di Dewan Rakyat, di sini hari ini. – UTUSAN ONLINE