Menurut syarikat yang bertanggungjawab menghasilakn peluru berpandu tersebut, Rafael, pembatalan perjanjian bernilai AS$500 juta (RM2 bilion) itu dibuat beberapa minggu sebelum Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu melawat India.

“Rafael berasa sedih dengan keputusan itu dan akan terus komited bekerjasama dengan kementerian berkenaan,” katanya. – REUTERS