Menurut guru besar sekolah tersebut, Cheah Gaik Inm, kira-kira 90 peratus murid di sekolah itu adalah Melayu melibatkan seramai 59 murid dari tahun satu sehingga tahun enam.

Katanya, sekolah yang berusia 89 tahun itu sememangnya menjadi perhatian dalam kalangan orang Melayu untuk menghantar anak-anak mereka mendalami ilmu.

“Peningkatan jumlah yang ada menunjukkan ibu bapa Melayu lebih suka menghantar anak-anak mereka ke SJKC bagi memberi kelainan dalam menimba ilmu,” katanya ketika ditemui di sekolah tersebut hari ini.

Menurut seorang murid, Phong Chia Shen, 7, dari Kampung Kuala Teriang, dia tidak merasa kekok dan gembira memasuki alam perseko­lahan.

“Apabila sampai ke sekolah hari ini, saya mendapati hanya dua orang murid berbangsa Cina tapi sudah biasa bagi saya berkawan dan belajar bersama mereka (murid Melayu),” katanya.

Dalam pada itu, menurut Pengarah Pelajaran negeri, Datin Azu­yah Hassan, proses pendaftaran tahun satu berjalan lancar pada hari pertama persekolahan hari ini.

“Pemantauan yang dilakukan oleh pegawai dari Jabatan Pendidikan juga dapat mendekatkan diri dengan setiap murid serta melihat dan berkongsi pengalaman pada hari pertama persekolahan,” kata Azuyah ketika ditemui meninjau sesi persekolahan baharu di sekolah tersebut.