Presidennya, Datuk Azih Muda berkata, langkah itu perlu bagi menggalakkan golongan muda yang mewakili 70 peratus di dalam sektor awam memiliki kediaman sendiri tanpa perlu menunggu lama memandangkan harga rumah semakin meningkat dari semasa ke semasa.

Menurutnya, pelbagai rungutan diterima berkaitan harga rumah yang terlalu mahal sehingga tidak mampu dimiliki penjawat awam, selain syarat ketat yang dikenakan Lembaga Pembiayaan Perumahan Sektor Awam (LPPSA) berkaitan gaji serta hutang yang ditanggung sebelum memberi kelulusan pinjaman perumahan.

“Kalau ini diambil kira untuk meluluskan pinjaman perumahan, sampai bila pun penjawat awam tidak memiliki rumah. Atas sebab itu, CUEPACS meminta kerajaan berunding dahulu, kita kesal kerana tiada perundingan dilakukan walaupun akan ada mesyuarat tetapi sebelum ini kita tidak dipanggil.

“Yang kedua, kita minta kerajaan menambah dua kali ganda pembinaan rumah PPA1M dan rumah PR1MA supaya mampu dimiliki penjawat awam muda yang bekerja antara lima hingga 10 tahun,” katanya.

Beliau berkata demikian dalam sidang akhbar selepas menghadiri taklimat mengenai isu-isu semasa di Universiti Teknologi Mara (UiTM) Lendu di sini, hari ini.

Yang turut hadir, Rektor UiTM Melaka, Prof. Madya Dr. Mohd. Adnan Hashim.