Nasib menyebelahi mereka yang dalam keadaan tidak bermaya itu apabila kelibat mereka disedari oleh pihak kapal Nautica Tanjong Puteri IV yang sedang dalam perjalanan membawa bekalan dari Pengkalan Bekalan Kemaman (KSB) menuju ke Pelantar Seligi A.

 Mangsa terdiri daripada Abu Bakar Abdul Rahman, 65, (pemilik bot), Sulaiman Kadir, 25,  Alias 
Mamat, 54, dan Ibrahim Jusoh, 62, tiba di KSB kira-kira pukul 7.30 pagi ini  sebelum diserahkan kepada pihak Maritim Malaysia untuk urusan selanjutnya..

Ketika ditemui, Abu bakar memberitahu, mereka keluar ke laut pada 28 April lalu dan pada pagi 2 Mei, enjin tidak dapat dihidupkan apabila bateri utama rosak menyebabkan air yang memasuki bot akibat kebocoran tidak dapat dipam keluar.

"Kami berusaha menimba  tapi lama kelamaan kami dah tak berdaya. Air semakin banyak bertakung dan bot mulai tenggelam, lalu kami  mengambil keputusan menyelamatkan diri dengan menggunakan dua bot tong ikan.

"Kami mengikat empat tong itu agar tidak terpisah. Setiap seorang di dalamnya. Kami membawa dua botol air minuman 1.5, sedikit biskut
dan telur rebus yang ada," ujarnya.

Katanya, mereka cuba menjimatkan bekalan air minuman dengan turut mencampurkan dengan air laut namun bekalan terputus selepas tiga hari.

Setiap hari katanya, mereka hanya mampu berdoa agar laut tidak bergelora dan dapat diselamatkan seberapa segera.

"Kami pernah terserempak dengan bot nelayan asing. Walaupun memanggil dan melambaikan jaket keselamatan, mereka berlalu begitu sahaja, mungkin takut kerana menceroboh perairan.

"Kami tidak putus asa untuk berdoa ketika hampir kebuluran. Alhamdulillah doa kami akhirinya dimakbulkan dan kami berterima kasih kepada Kapal Nautica Tanjong Puteri yang membantu kami," ujarnya. - UTUSAN ONLINE