Menurut Amnesty International, askar tersebut menembak dengan peluru hidup dan gas pemedih mata malah mengasari doktor serta pesakit ketika memasuki hospital di Omdurman pada Rabu lalu. - AFP