Brenton Tarrant dari Australia yang merupakan seorang ketuanan kulit putih itu memohon lesen pistol pada September 2017 dan polis ‘pemeriksa senjata’ melawat rumahnya di bandar selatan Dunedin pada bulan berikutnya, kata seorang jurucakap polis.

“Salah satu langkah untuk mendapatkan lesen senjata api adalah lawatan ke rumah untuk bertemu dengan pemohon sendiri dan memeriksa keselamatan harta mereka,” katanya dalam satu kenyataan.

Katanya, pasukan polis melakukan lawatan pada Oktober itu telah menemu bual Tarrant serta menjalankan ‘pemeriksaan keselamatan’ rumahnya.

“Setelah semua maklumat yang dikaji dan kemudian, lesen itu telah diluluskan pada November 2017.

“Tarrant juga memberikan dua nama penduduk New Zealand sebagai rujukan yang merupakan keperluan proses permohonan tersebut tanpa mengenal pasti orangnya,” ujarnya. -AFP