Pemimpin mereka, Dil Mohamad memberitahu AFP, mereka tidak akan kembali tanpa jaminan tersebut dan pampasan akibat kehilangan harta semasa serangan tentera Myanmar.

``Kami tidak mahu pulang ke rumah dan kampung kami di Myanmar jika tuntutan kami tidak dipenuhi. Kami mahu hak kerakyatan, semua hak lain, perlindungan terhadap kehidupan dan hartanah termasuk pampasan,’’ katanya. - AFP

habis