Kanak-kanak tersebut, Luisa Broschart seperti yang dilaporkan portal berita Mail Online, melakukan aksi tersebut bersama bapanya, Mik, di kawasan berbukit Lenggries di selatan negara ini lebih daripada 20 minit.

Mik, 49, berkata, anaknya itu terlalu gembira melakukan aksi berbahaya tersebut dan meminta satu lagi penerbangan sebaik-baik sahaja mereka mendarat.

Jelasnya, Luisa mula menunjukkan minat terhadap sukan ekstrem itu sejak boleh mula bercakap, tetapi tidak dibenarkan atas faktor keselamatan.

"Selepas lebih dua tahun menunggu, anak saya berjaya mencapai impiannya untuk terbang bersama saya, lebih-lebih lagi apabila melihat kakaknya, Emelia yang berusia lima tahun melakukan aksi itu secara bersendirian.

"Saya tidak pernah memaksa Luisa untuk terbang bersama, tetapi dia sendiri yang mahu melakukan aksi tersebut," katanya.

Kini Luisa telah merasai pengalaman pertamanya dalam sukan luncur udara dan masih belum boleh terbang bersendirian kerana masih belum cukup tinggi seperti kakaknya.

"Emelia sering terbang bersama saya sejak dua tahun lalu dan saya pasti Luisa tidak mahu ketinggalan untuk terbang secara solo," katanya.