Menurut portal Indonesia Detiknews, jenazah dikenali dengan nama Sumini sewaktu hayatnya hanyut tidak jauh dari lokasi pengebumiannya dan mujur perkara itu disedari semalam oleh anak lelakinya, Hasan.

Ujar Hasan, pada mulanya dia dan ahli keluarga sekadar berniat mahu mencari semula tulang ibunya (Sumini) selepas banjir melanda kerana risau dihanyutkan aliran air ke sungai.

“Namun begitu, kami betul-betul tidak menyangka. Selain jasad ibunya ditemui dalam keadaan sempurna, dia juga masih lengkap berpakaian kain kafan,” ujarnya kepada media tempatan di Dusun Krajan, Desa Sukorejo, Kecamatan Bangsalsari, Jember.

Banjir di Desa Sukorejo mengakibatkan banyak pagar-pagar di tanah perkuburan tersebut musnah dan hanyut ke sungai namun tidak segera ahli keluarga berjaya menyelamatkan jenazah Sumini sekali gus menjadikannya sebagai penemuan yang sangat menggemparkan. - UTUSAN ONLINE